Belajar lagi!

August 4, 2014 § 4 Comments

Bismillah..
Hai! asik akhirnya bisa nge blog untuk pertama kali, semoga kedepannya bisa konsisten dalam menulis untuk terus belajar dan latihan menuangkan pemikiran secara sistematis di dalam tulisan (azekkk). Kenapa judul tulisan kali ini belajar lagi? karena gue baru aja mengalami kegagalan masuk ptn tahun ini dan fix mengambil keputusan untuk menunda kuliah selama setahun dan kembali berjuang. Banyak yang memandang sebelah mata dan memiliki pandangan yang menurut gua kurang oke di dalam konteks ini. Ya sah-sah saja dalam berpandangan dan menilai apapun karena kita berada di negara demokrasi hehe.

Ohiya kenapa gue berani ngulang? alasannya karena tulisan guru gue yang super keren hehehehe, tapi nanti gue akan sedikit nambahin. Ini tulisan guru gue yang super keren: https://www.zenius.net/blog/230/snmptn-alumni

ngulang atau Nggak Ngulang?

Biasanya kita bikin tulisan untuk lo yang masih akan ber-SNMPTN atau cerita tentang mereka-mereka yang udah lulus SNMPTN. Nah, kali ini gue mau nulis khusus buat mereka yang gagal SNMPTN di tahun pertama/ kedua. Jadi kalo lo adalah salah satu yang nggak tembus dan merasa gagal, terus bingung apakah mesti ngulang atau nggak, tulisan ini exactly what you need to read 🙂

Gue di sini nggak akan mencoba menghibur lo supaya keluar dari kegalauan lo, karena gimana pun hal itu berat dan gue akan berusaha sok tahu dengan cara ngasih kata-kata semangat yang sebenernya rada klise dan mungkin lo udah muak dengernya! Hehe… Gue percaya so far cuma waktu yang biasanya ngobatin (ini emang scientific fact kok). So, yang akan gue lakuin di sini adalah ngebantu lo supaya punya informasi, yang semoga berguna untuk ngebantu merencanakan what’s next.

Pertama-tama, gue coba jabarin beberapa alesan yang ngebuat anak-anak biasanya males ngulang:

– Sayang buang-buang waktu 1 tahun lagi untuk nyoba, belom tentu juga tahun depan lulus

– Males belajar lagi hal yang sama kayak tahun kemaren, kemaren aja udah muak 1 tahun masa mesti ngulang lagi

– Dilarang ortu untuk ngulang, mereka bilang sayang waktunya, mending kuliah aja di swasta juga udah bagus kok

– Malu sama temen-temen yang lain kalo ketawan belajar SNMPTN lagi, soalnya tahun kemaren lo udah cukup terkenal kalo belajar SNMPTN-nya termasuk serius

– Jangan-jangan gue emang dodol jadi ngga pantes masuk PTN. Hmmmm…

Ngulang SNMPTN emang berat, gue pribadi emang nggak ngerasain beratnya, tapi gue punya ratusan murid yang gagal dan akhirnya ngulang di zenius. Jadi cerita, masalah, dan pengalaman mereka bisa ngebantu gue untuk ngerti bener-bener segala faktor penting dalam ngulang atau nggak-nya.

Coba kita bahas, Pertama, masalah “sayang nggak sih waktunya ngulang setahun…”. Menurut gue pribadi, nope! sama sekali nggak sayang! setahun itu bener-bener nggak kerasa nantinya, karena sebenernya banyak orang yang butuh 5-10 tahun sampe akhirnya bisa dapet jalan hidup yang bener-bener dia pengen. Nah, 1 tahun itu mending dipake untuk kontemplasi dan belajar lagi tapi ujung-ujungnya (semoga) diterima di tempat yang lo pengen dibanding sekarang kuliah di tempat yang bukan bener-bener pilihan lo. Bahkan banyak yang udah diterima PTN, eh dalam beberapa tahun pindah kuliah ke tempat lain, atau bahkan ada juga orang-orang yang seumur hidup nggak pernah bener-bener tahu sebenernya mereka mau jalan hidup kayak apa sih. Gimana tuh?

Top universities di Amerika kayak Harvard and Princeton bahkan nyaranin nganggur setahun sebelum mulai kuliah, karena berdasarkan pengalaman mereka, yang nganggur setahun ternyata prestasinya lebih oke, karena 1 tahun bisa ngebantu anak-anak ini untuk belajar jauh lebih banyak, travelling, baca/ nonton macem-macem sesuai yang mereka mau (kalo kuliah/ sekolah biasanya kan bacaannya udah ditentuin). Intinya kalo menurut mereka, dan menurut gue juga, 1 tahun itu kesempatan lo investasi bisa belajar hal yang jauh lebih penting dari apa yang diajarin di sekolah/ kuliah sambil nyiapin buat SNMPTN. Buat lo yang belom baca tulisan gue yang The Virtue of Liberating Education, silakan baca dulu di blog ini juga.

Kedua, soal males belajar hal yang sama lagi, (sebenernya masalah ini nggak begitu banyak, yang banyak ternyata merasa pengen belajar lagi karena masih seru belajar SNMPTN-nya hehe). Oke, kalo lo belajar hal yang lain-lain seperti gue bilang di atas, semoga lo akhirnya justru dapet pencerahan yang seru, yang malah ngebuat lo melihat pelajaran di SNMPTN dari kacamata yang baru yang bikin ini semua jadi seru.

Ketiga, dilarang ortu. Waduh kalo ini sih kita nggak bisa bantu banyak, tapi mungkin kalo ortu lo baca tulisan ini siapa tahu pikirannya jadi berubah.

Keempat, malu sama temen-temen, well…boys/ girls, hidup lo gimana pun punya lo, jangan sampe pendapat mereka nentuin jalan hidup lo sendiri, siapa tahu setelah 2/ 3 tahun juga nggak jadi temen lagi J. Tapi sebenernya banyak yang lulus SNMPTN dan posisi mereka sebagai temennya si yang gagal justru ngerasa pengen bantu juga temennya yg nggak lulus, mereka pengen nyemangatin. Beneran deh menurut mereka yg lulus dan punya temen nggak lulus ngomongnya kira-kira, “sama sekali ngga nganggep rendah sahabat gue, paling dia lagi sial doang atau emang panik pas ujian”. Kalo ternyata emang temen lo bikin lo ngerasa malu, probably they’re not really the friends you want to hang-out with for the rest of your life anyway.

Kelima, ngerasa bahwa kita emang nggak sanggup sampe kapan juga untuk lulus PTN. Beeuhh…ini nih yang bahaya banget, jangan sampe banget deh gagal dan bikin confidence lo jadi ancur. Banyak yang udah bilang bahwa gagal dalam hidup tuh penting, supaya kita bisa belajar dari kegagalan, dan akhirnya (with the right attitude) be a better/wiser person. Kegagalan yang bener-bener berasa gagal gue tuh yang pertama kali gue rasain sekitar umur 21, dari situ gue ngerasa gue tumbuh jauh banget, kalo lo gagal earlier in life, mungkin banget justru lo lebih cepet tumbuh dibanding mereka-mereka yg belom pernah gagal.

Satu lagi nih soal kecerdasan, mungkin lo bisa baca dulu artikel Deliberate Practice yang udah pernah gue tulis sebelumnya, dan gue ulang lagi di sini, Kecerdasan itu bisa ditingkatin banget, karena IQ tuh bisa ningkat, banyak researches udah buktiin ini, masalahnya banyak yang belom tau caranya, nah siapa tau lo emang belom tau aja cara ningkatin kecerdasan (untuk bagian ini nanti bakal gue bahas khusus) atau belom tau namanya belajar yang bener atau belajar yang efektif.

Oiya, lo gagal SNMPTN bisa aja score snmptn elo 50% tapi passing grade 55%, kalo cuma 5% mah bisa banget dikejar dalam satu tahun, iya ga sih? :p

Nah sekarang, bagian solusi praktisnya, sejujurnya zenius.net tuh bisa banget dipake buat lo untuk ngulang kalo mau sambil kuliah juga, apalagi kalo lo pake Xpedia 2.0. Kan ada zeniusclub juga yang bisa lo gunain buat tempat diskusi sama tutor/ siswa lainnya, jadi nggak ngerasa sendirian. Tahun ini gue janji di zeniusclub bakal gue masukin diskusi-diskusi seru supaya lo nggak cuma belajar SNMPTN doang, tapi hal-hal lain yang insightful yang sering gue sebut di artikel Three kinds of knowledge.

Sejujurnya gue berharap lo mau untuk ngulang khusus tanpa kuliah, dan kita sangat welcome kalo lo mau belajar langsung di zenius. Bukannya promosi atau apa, tapi serius deh, pengalaman kita ngajar alumni tuh biasanya paling seru, karena bisa belajar buanyak banget hal. Tahun kemaren kita dapet murid dari ujung barat (Medan) sampe ujung timur (Papua) dan mereka ngekos di sini.

If I may, gue mau jabarin dikit tentang program alumni di zenius…

Menurut zenius, ilmu itu kan ada tiga domain utama seperti gue jabarin di Three kinds of knowledge. Nah, biasanya di sekolah/ kuliah di indonesia itu, bagian fundamental skills sama insightful knowledge-nya kurang banget. Program 1 tahun di zenius itu, ditujukan untuk lo justru nguasain fundamental skills dan dapet banyak insightful knowledge. Dengan fundamental skills yang lebih oke, diharapkan pola pikir elo jadi gokil dan justru jadi lebih gampang untuk belajar SNMPTN.

Banyak yang ngerasa kalo ngulang takut ketinggalan sama mereka-mereka yang belajar di kuliah. Kalo soal ini, kita bisa guarantee justru lo bakal lebih oke dibanding mayoritas mereka yang langsung kuliah, karena tutor-tutor disini kan alumni ITB/ UI/ UNPAD, jadi tahu kayak apa sih yang didapet di tingkat satu. Kalo nggak percaya nanti bisa tanya langsung alumni-alumni yang ngerasain belajar di program alumni zenius.

Menurut kita, belajar hal-hal lain selain SNMPTN tuh penting banget, inilah kesempatan lo untuk benerin fundamental thinking skills, dapet insights tentang banyak pengetahuan baru, significantly improve your english skills, selain belajar math & science (termasuk social sciences) dengan konsep dan paradigma yang bener, karena sebenernya kalo udah kuliah atau kerja nanti, hampir nggak ada waktu banyak untuk hal ini semua.

In short tujuan zenius dengan program alumni tuh kira-kira begini:

– Make sure bahwa lo belajar fundamental skills (thinking skills, basic mathematics, and basic scientific thinking) dengan mantep sebagai dasar yang lebih pasti untuk lulus SNMPTN

– Make sure your english skills drastically improving, because english is the window to world-class knowledge

– Make sure pembelajaran SNMPTN didasari pada penguasaan konsep yang mantep, Deliberate Practice yang efektif dan membangun creative problem solving (sejujurnya bagian ini lo bakal capek banget sih, karena kita juga akan ngasih buanyak tugas, tapi semua itu supaya kemungkinan lo lulus lebih tinggi)

– Make sure bahwa lo ter-exposed sama important insights supaya berasa bahwa lo dapet jauh lebih banyak dibanding yang didapetin di kuliah tingkat satu. Bagian ini sih udah terbukti seru lah, banyak yang ngakuin bahwa ini keunggulan utama zenius, yang mereka bener-bener ngerasa berguna dan nggak nyangka bakal dapet hal kayak gini hehe. Intinya di bagian ini lo akan bisa ngeliat dunia dengan kacamata baru yang berlandaskan solid thinking platform and scientific knowledge.

Hal itu semua akan diajarkan dalam bentuk pengajaran langsung, online di zenius.net, buku-buku, diskusi-diskusi ramean, nonton dvd (film and documentaries) dan dibahas supaya nyambung sama apa yang lo pelajarin, dan tentunya internet 24 jam di zenius. Banyak anak-anak nongkrong 24 jam di zenius untuk ngelakuin itu semua…. Oiya buat yg suka sports and musics, pastinya di sini ada penyalurannya juga.

OK, kira-kira kayak gitu menurut zenius soal ngulang apa nggak di SNMPTN, mau ngulang sendiri boleh, bisa coba pake Xpedia 2.0, mau bareng-bareng di sini juga boleh supaya dapet temen baru seperjuangan (yang biasanya jadi temen deket hehe). Untuk info Xpedia 2.0 silakan ke zeniusmultimedia.com dan untuk yang mau ikutan bimbelnya langsung di zenius bisa liat info di zenius-x.com (kita terima murid dari seluruh indonesia kok karena banyak kosan di sini). Oiya buat para alumni zenius-x coba tolong kasih testinya di komen, biar pada tahu rasanya belajar di program alumni zenius :)).

Hahahaha mungkin udh jelas semua ya alasannya, oke banget ya ga? hahaha itulah yang ngebuat gue fix banget harus-kudu-musti belajar keras lagi nanti! :D. Eh tapi jangan salah loh tahun kemarin gue udah (lumayan) mati-matian mengahadapi sbmptn or tes tulis yang lain. Nanti deh kapan-kapan gue bahas perjuangan yang kemarin. Ya namanya juga belum rezeki, tapi semua itu harus disyukurin 🙂 semoga mencerahkan yaa, dan kita dapet yang terbaik dari segala apapun yang kita perjuangkan.

 

Advertisements

§ 4 Responses to Belajar lagi!

  • Dunia Pulsa says:

    Semangat terus yah. Semoga tahun depan dapat kampus yang jadi incaran.

  • […] harus kembali belajar tahun ini. Kenapa sih harus ngulang? Mungkin alasannya udah pernah di bahas disini. Tahun lalu gue orang yang sangat delusional. Nggak realistis lah. Makanya gue buat keputusan untuk […]

  • widyamif says:

    Lah, kasusnya mirip amat sama kasus saya, bang. Dengan PDnya saya katakan, saya nunda satu tahun. Lulusan tahun 2015 yang kepengen masuk UI tapi nggak lolos lolos. Dulu nekat. Cuma daftar UI dengan alasan ‘gue itu orangnya idealisme.’ hastag #Akumahgituorangnya
    Tapi sejujurnya, apa yang dikatakan abang-abang zenius diatas, TOP! Emang bener! Kerennya tiada tara! Langsung mengena!
    Satu tahun itu berhasil ngubah cara berpikir saya yang sok sok ideal. Dan juga buka cakrawala saya yang selama ini kuncinya dibuang di kedalaman samudra antartika (yang ini bo’ong banget)
    Tapi ciyuusss (mohon jangan ditiru), nggak ada yang lebih berharga dari pengalaman. Dan itu yang saya dapatkan beberapa bulan terakhir ini. Gila aja, saya langsung diterima ngajar di SD dengan catatan, “CALON ANAK UI”
    Kalo saya nggak diterima di UI, apa jadinya ya? Ngebayangin aja nggak berani deh. Pokoknya harus ! (Bibit pikiran idealisme mulai menjangkit kembali)
    Kunjungi blog saya. Widyamif.wordpress.com.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Belajar lagi! at eibidifaiq.

meta

%d bloggers like this: