Kenapa gamau jadi dokter lagi?

January 25, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Ask.fm berguna juga ya. Banyak pelajaran yang di dapet dari media sosial ini. Tapi banyak juga buruknya. Gue gamau bahas ask.fm disini. Yang mau gue bahas pertanyaan yang masuk ke akun gue. Kenapa sih gamau jadi dokter lagi dan sekarang malah pengennya ke fttm. Ideologi lu udah berubah jadi kapitalis ya? Mentingin duit aja gamau menolong orang lagi? Waduh jangan sampe deh ini terjadi di gue. Takut sumpah. Ideologi gue masih islam ko suwer deh. Mudah-mudahan sampe meninggal ideologi gue gaberubah. Mati syahid dijalan dakwah dan diridhoi Allah swt, aamiin.

Oke emang dari smp gue pengen banget jadi dokter. Alasannya karena gue suka biologi sih, terus kayanya enak deh dokter. Gitu-gitu doang. Nyunat-nyunatin anak kecil terus dapet duit. Wkwkwkw. Om gue dokter juga, termasuk yang mempengaruhi gue untuk jadi dokter. Rumah gue kan di bojong beliau punya klinik. Pas masih bocah gue sering main ke kliniknya. Minta-mintain obat yang rasanya enak. Tidur di kamar susternya. Makan terus buang air disana. Gue ngerasa seru aja gitu. Asik, kebawa deh sampe SMA. Eh tapi kesukaan gue banyak banget, kaya musik, bola, gambar, science. Kesukaan gue ini kadang suka bikin gue ngehayal gajelas kepengen jadi ini itu. Kaya pas gue suka main bola, terus gue suka banget juga ikut lomba-lomba. Dan alhamdulillah pernahlah menangnya. Yang ngebuat gue pengen jadi pemain bola soalnya gue ngerasa jago main bola padahal gaada apa-apanya. Wkwkwkw kocak deh gue kepengen jadi apapun pas kecil, cuman kecendrungannya pengen jadi dokter sih akhirnya sampe SMA.

Nah ketika gue gagal dapet ptn kedokteran manapun akhirnya semuanya berubah. Gue jadi galau apakah gue pantes jadi dokter? Apakah idealisme gue untuk nolong-nolongin orang harus dengan gue jadi dokter. Galau meeen. Untung gue liburan setahun jadi bisa mikir panjang dengan semua kegalauan ini. Soalnya nih FYI, temen-temen gue yang udah pada kuliah masih ada yang galau looh. Apakah jurusan yang dipilihnya sesuai sama passionnya. Malah ada yang udah memutuskan untuk nyoba lagi tahun depan. Ya kaya gue gitulah jadi maba lagi di tahun 2015. Gue bilang sih buang-buang waktu, ngapain lu ngerjain tugas dari dosen-dosen sekarang kalo ujung2nya gaguna dan akhirnya ngulang lagi. Mending liburan tidur dirumah kaya gue wakakaka. Canda ya semua itu pilihan masing-masing.

Terus gue mikir, kenapa sih kebanyakan dari temen deket gue kepengen masuk industri migas. Entah itu jadi engineer di fttm, tekkim, fti apapunlah yang ujung-ujungnya masuk ke industri migas. Gue cari tau deh. Dan gue dapet jawabannya setelah diskusi langsung dengan temen-temen gue yang kepengen masuk ke dunia industri migas/energi. Alasan secara garis besarnya mereka pengen jadi menantu idaman! Yang realistis dengan kerja di industri migas. Fresh graduatenya aja di industri migas minimal gajinya 6-9jt. Kalo masuk perusahaan luar bisa sampe 2 digit. Tergiur lah gue. Gue pertimbangin, cari cari informasi selama 2 bulanan. Apakah gue harus beneran ganti idealisme gue ini dari industri kesehatan. Dan akhirnya voila! gue berubah haluan. Entah kenapa gue yakin banget harus masuk ke industri migas! Harus punya perusahaan migas 30tahun lagi. Kalo bisa sih 20tahun lagi aamiin.

Lah ko gitu, emang itu passion lu? Gue ngejawabnya gini. Passion tuh ga segitunya. Yang lebih penting itu ambisi untuk mendapatkan sesuatu. Terus kerja keras + belajar yang bener dan punya mental seorang pembelajar yang akan terus merasa bodoh. Insya Allah bakalan nikmatin apapun yang lagi dijalanin. Lagian gue suka banget traveling. Suka jalan-jalan. Di industri migas pasti sering jalan-jalan. Gue juga suka dengan pelajaran sciencenya. Entah itu fisika, kimia, sosiologi apapun lah. Gue suka! Dan yang paling utama sih semoga Allah ridho terhadap apa yang gue pilih ini. Karena konsep khairunnas anfauhum linnaas ga harus jadi dokter, bisa lewat jalur mana aja. Gue pengen kaya, supaya dakwah bisa lancar. Gaada masalah finansial. Gue pengen kaya, tapi bener-bener ga gila uang dan jadi orang sederhana. Kaya jokowi. Eh kaya rasulullah deng. Ya gue harus masuk fttm itb.

Allahualam

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kenapa gamau jadi dokter lagi? at eibidifaiq.

meta

%d bloggers like this: