Depresi.

January 27, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue yakin yang lagi baca ini lagi pada depresi ya? pada nyari informasi untuk menghilangkan depresinya, betul? wakakaka canda ya. Ada hadis yang mengatakan iman bisa naik bisa turun. Kalo kita bisa bertahan untuk terus meningkatkan keimanan kita bisa melebihi malaikat. Dan sebaliknya kalo iman kita turun wae teu naik-naik, bejad mulu lah. Bisa dikatakan kita lebih buruk dari binatang. Edan. Gitu juga menurut gue sama semangat kita, naik turun. Dan turunnya semangat kita bisa jadi karena depresi.

Kata wikipedia depresi itu adalah banyak dan luas banget. Hahaha. Ya intinya suatu keadaan yang lebih dari suasana sedih? waduh. Serius itu definisinya menurut gue secara garis besar. Dan gue kayanya sering deh mengalami depresi hehe. Tapi kalo pembaca tau. Gue orangnya adalah introvert kalo untuk masalah ini, atau kalau gue lagi depresi. Seriusan tanya aja temen-temen deket gue. Gue jarang menceritakan kesedihan gue, masalah besar gue apapun yang negatif mending pendem sendiri aja. Soalnya gue punya konsep, cowo yang suka menceritakan kesedihannya kegalauannya keliatan lemah banget. Jadi gue berusaha sekuat mungkin untuk kuat dan tidak menceritakan masalah yang gue alamin karena takut keliatan lemah hehe. Jadi gue seringnya keliatan bahagia dan share yang positif-positif aja ke temen-temen gue. Yang akhirnya banyak temen gue yang curhat masalah besar ke gue dan nyari solusinya bareng gue. Padahal mah gue juga sering depresi 😦 wakakakaka.

Gue ngambil kesimpulan turunnya semangat karena depresi itu di alamin semua orang, konsepnya dari ayat al-quran tapi gue lupa ayat berapa, bisa liat disini. Terus fenomena ini terjadi juga di media sosial. Banyak banget yang punya kecendrungan untuk buat status sedih, galau, putus asa di akun media sosialnya. Serius cek sendiri aja. Alhamdulillah gue bukan orang yang seperti itu gue masih gengsi untuk menceritakan kesedihan gue di media sosial. Walaupun sekarang gue media sosial addict, tapi gue akan berjuang untuk ga keliatan lemah di media sosial. Dan menurut gue mengeluh di media sosial juga gaada gunyanya. Apa keluhan lu semua bisa mengembalikan teman terdekat lu yang udah meninggal, karena masalah itulah yang membuat lu depresi? Nggak kan? untung gue punya agama kaga atheis, jadi solusi paling keren ya curhat ke Allah dengan berdoa.

Dan Allah lah yang masih mau mendengarkan semua keluhan kita, bener kan? yaudah deh contoh riilnya gue aja. Pas gue lagi depresi kan gue cerita ke orang terdekat gue ya biasanya, ke ibu sama bapak. Eeeh gue malah dimarahin sedih banget dah. Soalnya gue ngomong gini. “pak bu kayanya mati enak ya gapunya masalah lagi, jadi kita langsung ketemu Allah aja” wakakakakaka kocak jir langsung dimarahin. Kalo Allah swt pasti selalu mendengarkan ko lu mau curhat apaan aja. Seriusan. Lu masih meragukan sifat Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang? gue sih yakin seyakin-yakinnya. Lu berbuat maksiat separah apapun juga Allah masih memaafkan dan pintu taubat selalu terbuka. Tapi bukan maksiat dulu dan tobatnya nanti-nanti aja ya. Bukan.

Semangat ah anak muda jangan depresi berlebihan. Depresi itu perlu ko, biar kita makin kuat dan belajar dari semua permasalahan yang Allah berikan untuk kita 🙂

savee

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Depresi. at eibidifaiq.

meta

%d bloggers like this: