Riwayat Bisnis Faiq.

February 15, 2015 § Leave a comment

12847

Bismillah.

Gue geli juga pas jawab pertanyaan di ask.fm tentang nikah. Jir parah banget kocak abis. Yang paling geli itu pertanyaan terakhir tentang bisa ngasih makan apa ngga, kalo udah nikah. Yailah? wkwkwk. Makanya kali ini gue pengen bahas tentang riwayat bisnis gue selama hidup. Semoga bisa bermanfaat dan jadi intropkesi untuk lebih baik dalam mengelola keuangan kedepannya. Azig.

Kenapa gue bisa berbisnis?

Banyak stereotype yang bilang kalo orang padang itu pelit. Bisnis melulu, pokonya jago deh melihat peluang bisnis. Dan kebetulan gue ada darah minang, ya emak gue orang pariaman sumatra barat. Jadi gue bisnis karena itu. Bener? Gue biliang nih ya stereotype kaya gitu tuh gaada men, bilang orang padang aja salah. Kenapa? Harusnya sumatra barat woy kan bukan padang aja wkwkwkw. Itu aja udah salah, ternyata gue melihat, ga semua orang sumatra barat rajin bisnis. Dan semua orang di dunia ini juga berpeluang untuk berbisnis bukan karena keturunan dan lain hal.

Tapi, emang ada benernya juga orang sumatra barat suka berbisnis. Soalnya lingkungan keluarga besar gue yang dari sumatra barat banyak yang berbisnis. Mulai dari mak tuan, mak ngah, mak itam, sampe anak-anaknya (sepupu). Dan ternyata keluarga bapak yang dari jawa tengah yang lama tinggal di jakarta juga banyak yang bisnis! Ajib lah. Karena lingkungan seperti ini akhirnya gue jadi ikut berbisnis juga.

Pengen jajan banyak juga jadi faktor gue untuk bisnis hehe. Hedon hedon jajan banyak pengen jalan-jalan kemana aja, dan punya baju keren juga membuat gue harus bisnis. karena entah kenapa gengsi aja minta uang ke orang tua untuk memenuhi kebutuhan itu.

Dan yang paling sangat mempengaruhi gue berbisnis adalah, INGIN MANDIRI! Yah bebas dari ketergantungan siapapun di konteks keuangan. Toh gue ngerasa gue udah tua hadoh, latihan dari sekarang kenapa enggak buat mandiri? Walaupun status masih baru lulus SMA. Tapi bisa lah pasti kan ada konsep man jadda wa jadda dalam islam. Hajar aja. Alhamdulillah ada hasilnya.

Bisnis gue dari kapan sih?

Gue bisnis dari sd kalo gasalah. Pas Tk belom. Gue sd di sdit ummul quro bogor sampai ke SMP di ummul quro. SMA di negri, SMAN 2 bogor. Beruntung sekali bisa sekolah di tempat yang (katanya) bagus, keren dan bergengsi. Halah. Pas sd itu udah di ajarin berbisnis. Ada kegiatan  yang namanya pujasera, lupa gue arti dari singkatan ini hahaha maapin. Pujasera tuh apa sih? Pujasera tuh seperti pasar dadakan, disana anak-anak sd ummul quro kelas 4 di haruskan membuat kelompok. Kelompok ini nanti ditugaskan membuat produk yang bisa dibeli oleh konsumen. Dulu produk gue makanan, seinget gue yang kita jualin sandwich. Wuih seru abis lah pokonya pujasera itu, kita melayani konsumen. Masak sendiri, walaupun banyak dari orang tua diwajibkan untuk membantu anak-anaknya. Dan yang paling penting dapet duit dari hasil jualan ini. Seneng banget!!

Lanjut ke smp. Gue jualan zenius, produk kesehatan dan jualan jasa. Zenius ini ternyata gue udah kenal dari smp. Manteplah gausah ditanya lagi produknya dan beberapa dari temen gue ada yang beli setelah gue tawarin. Alhamdulillah.

Produk kesehatan nih yang kocak. Emang sih banyak orang dan termasuk gue rada skeptis sama produk-produk kesehatan herbal dari mlm gitu. Tapi dari ke skeptisan ini berlanjut ke jadi percaya banget ko sama produknya. Karena udah tau semua seluk beluknya. Gue waktu itu jualin sabun muka. Gue inget banget cara marketingnya seperti ini.

“eh lu mau ganteng ga kaya gue, gaada jerawat loooh”

“gimana jir”

“pake sabun ini, sumpah ampuh abis. Liat kan contohnya dari muka gue yang ganteng? :3”

“bener ya awas kalo gagal!”

Ngakak jir kalo inget lagi. Tapi banyak juga yang jualannya pake cara itu. Haha.

Nah jualan produk jasa nih yang rada keren. Gue kan dari dulu suka musik. Walaupun cuman bisa berkreasi nyanyi di kamar mandi. Alhamdulillah bisa dapet wadahnya pas smp di sekolah. Gue bisa ikutan tim nasyid di sekolah. Hore! Padahal dulu eskul gue sepakbola. Kita ikutan banyak lomba pas smp tuh. Dari mulai lomba yang biasa aja, sampe yang bergengsi parah. Alhamdulillah sering menang! Dan dari kemenangan ini kita di undang untuk mengisi acara hiburan. Entah di acara pensi gitu sampe ke acara yang formal kaya rapat-rapat orang penting.

Pas masa SMA nih yang luar biasa haha. Bisnisnya gabeda jauh sih (zenius, produk kesehatan). Gue masih jual jasa tapi lebih canggih, yaitu gue masuk tim nasyid profesional wuhuuu beruntung abis. Bisa ketemu orang-orang luar biasa hebatnya di sini. Dapet pengalaman banyak, dapet relasi musisi banyak dan yang paling penting dapet ilmu banyak juga berkumpul bersama orang-orang sholeh disini.

Bisnis makanan yang di masa smp gak gue jalanin. Di masa SMA gue jalanin, gue jualin pizza. Ya pizza. Padahal gue udah nyari produk yang kerenan dikit gitu ya pizza. Tapi masih ada aja yang menganggap remeh. Biarin dah hahaha.

Bisnis pasca SMA nih yang ajib juga. Gue jualin bubur bayi broo. Walaupun ibu yang banyak campur tangan di bisnis ini karena gue disuruh belajar. Soalnya gue belum kuliah dan emang diniatkan buat belajar waktunya bukan buat bisnis. Dan gue gapeduli dengan gengsi. Hajar aja dah yang penting halal. Haha. Alhamdulillah kalo gue ngitungin duit yang terkumpul bisa lah jajanin ade kaka gue. Terus bisa juga waktu itu gue kasih duit buat emak pergi ke sumatra barat karena acara dadakan lagi kepepet. Bisa juga gue berani untuk sedekah yang menurut gue banyak dari hasil keringet gue sendiri. Yang paling keren bisa gue dapet biaya buat hidup di bandung tahun ini dari hasil bisnis bubur bayi yang stabil. Kalo dapet itb/unpad tapi yak aamiin. Jadi kira-kira penghasilannya berapa? Jangan dikasih tau ah 😛

Kesimpulannya?

Pertama jangan gengsi buat jualan. Banyak banget yang gengsi kalo gue liat ya. Biarin aja. Hajar aja yang penting halal. Gue dulu di sinisin/dianggep remeh sama ade kelas men, tapi yaudahlah gue yang minta maap dan gue kasih senyuman ke die walaupun sakit hati juga. Tapi yaudah lah woles.

Kedua jadi mandiri lah!! Jangan minta duit ortu lagi. Ga keren pamer pake harta ortu. Ya tapi terserah sih ini pendapat gue aja haha.

Ketiga dan terakhir, lillah. Bacot banget sih gue ya hehehe. Tapi seloow ideologi gue islam jadi gue bisa mikir kaya gini. Sekarang gue tanya, surga neraka ada apa nggak sih? Gue jawab ya. ADA BRO! Jadi? Ya semuanya harus diniatkan mendapatkan keridhoannya. Gue punya cita-cita duit banyak tapi sederhana abis. Dan semoga sesuai syariat islam sehingga Allah ridho.

Jadi nikah kapan? Kawin mah sering wakakakaka canda.

Allahualam.

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Riwayat Bisnis Faiq. at eibidifaiq.

meta

%d bloggers like this: