Friendzone.

May 30, 2015 § 2 Comments

Bismillah.

Lagi lagi gue masih terpesona dengan video-video karya mbdc, khususnya yang jalan jalan men! Haha. Gokil lah pokonya liat aja nih.

Gimane? Kampret ye si jebraw modusnya si naya. Dapet banget dah sumpeh. Tapi tau ga ternyata nayanya gantungin si jebraw??????!!!?? Wkwkwk. Ngakak. Apakah ini yang dinamakan friend zone? Tapi friend zone itu kaya apa sih. Coba kita cek dulu yu dengan googling. Banyak banget edan yang membahas masalah ginian. Mungkin gue kumpulin nih ya beberapa yang menurut gue keren, hasil googling.

1

Apakah friendzone itu?

Friendzone adalah sebuah istilah yg akhir-akhir menjadi populer di dunia maya. Friendzone adalah istilah yg digunakan untuk menyebut kecenderungan kaum hawa untuk menjadikan seorang cowo yg baik dan dapat mereka diandalkan hanya sebagai teman (sementara itu mereka lebih milih jadian sama cowo yg sering bikin mereka nangis, atau mengeluh berjam2 di telepon mengenai betapa di sekelilingnya tidak ada kandidat cowo yg menarik untuk dijadikan pacar)

Kenapa masuk friendzone menjadi hal yang menyebalkan untuk ikhwan?

Mungkin para cewe ga ngerti, tapi saat mereka memasukkan seorang cowo ke dalam friendzone, cewe itu secara tidak langsung menghilangkan potensi si cowo untuk jadi pacar mereka, atau secara tidak langsung mereka mengatakan bahwa cowo itu tidak cukup oke untuk dipertimbangkan menjadi kandidat pacar mereka. Kata2 favorit mereka untuk sang cowo yg kena friendzone : “Gua pengen deh punya cowo yg baek dan bisa diandalkan kayak lu” (tapi bukan lu). Nah, siapa sih cowo yg ga sebel kalo dijudge seperti itu?

friend-zone-job-2_thumb

“Tapi temen kan lebih berharga daripada pacar”

Itu alasan yg paling sering gua denger dari cewe yg memasukkan seorang cowo ke dalam friendzone.

Nih ya, gua kasih tau…percaya ga percaya, cowo dan cewe TIDAK BISA HANYA MENJADI TEMAN. Maksud gua, suatu hari, di saat salah satu telah berpasangan atau berkeluarga, persahabatan itu pasti akan merenggang. Ga percaya? Buktiin aja, gua udah ngalamin sendiri bagaimana persahabatan gua dengan beberapa orang sahabat menjadi renggang setelah mereka mempunyai pasangan, apalagi berkeluarga.

Terimalah kenyataan bahwa satu2nya cara untuk tetap bisa bersama dengan seorang lawan jenis yg special di hati kita tuh hanyalah dengan menikahinya…

Karena bagaimana pun seseorang berkata bahwa ia menghargai sahabatnya, tetep aja dalam kebanyakan hal, kita akan mengutamakan pasangan kita. Apalagi setelah kita masuk dunia kerja di mana intensitas waktu yg bisa kita lalui bersama sahabat kita semakin berkurang karena kesibukan dan prioritas masing2, satu2nya orang yg bisa secara konstan berada di sisi kita hanyalah sang pasangan.

Gua ngerti bahwa kebanyakan cewe sering takut untuk jadian dengan sahabat cowo mereka karena mereka berpikir kalo suatu saat nanti hubungan mereka ada masalah, ke mana mereka harus mencari tempat bersandar? Itu alasan yg bisa diterima dengan satu syarat : sang sahabat cowo JOMBLO seumur hidup. Kalo suatu hari sang sahabat cowo dapet pacar, dia bakal sibuk sama pacarnya dan si cewe cuma akan jadi prioritas nomor sekian di dalam hidupnya. Dan waktu hal itu terjadi, semua sudah terlambat, si cewe cuma bisa ngelus dada sambil menyesali segala yg telah terjadi.

“Kenapa ya dulu gua ga jadian aja ma dia ya? Gua belom pernah nemu cowo sebaek dia, dan sekarang dia jadi punya cewe laen…”

He could’ve been the best you’ve ever had, girls…but oh, it’s TOO LATE NOW

1502629_700b

Hidup adalah pilihan, dan setiap pilihan tentunya mempunyai resiko tersendiri. Cewe sering berpikir bahwa ia bisa menghindari resiko rusaknya sebuah persahabatan dengan masukin seorang cowo ke dalam friendzone. Tapi ketahuilah, si cewe justru mengambil resiko yg lebih besar dengan cara itu.

Kalo si cewe milih untuk jadian dengan si cowo, satu2nya resiko yg ia ambil ialah kemungkinan bahwa hubungannya dengan si cowo akan rusak apabila hubungan itu tidak berhasil. Tapi saat ia memilih untuk masukin tu cowo ke friendzone, cepat atau lambat (dengan syarat tu cowo punya otak dan masih waras ya), si cowo akan menjauh karena ngerasa cuma DIMANFAATIN, move on, dan kemudian ia akan menemukan seorang cewe yg lebih bisa menghargai dia. Kemungkinan si cewe kehilangan sahabat baik cowonya justru adalah 100%.

Kalo kalian pengen punya temen baek cowo ya konsekuensinya adalah ada kemungkinan si cowo itu akan jadi suka pada kalian, cepat atau lambat. Dan pada saat itu tiba tolong bersikaplah fair, hargai perasaannya, jangan masukin dia ke dalam friendzone, jangan bikin dia ngerasa DIMANFAATIN.

Apakah cowo ga bisa nge-friendzone cewe?

Bisa, tapi jarang terjadi. Karena kebanyakan cowo hanya akan deket sama cewe yg menarik buat mereka, dan ngejauhin cewe yg tidak menarik buat mereka. Minimal mereka akan nolak untuk diajak jalan berdua oleh cewe yg mereka anggap tidak menarik. Kecuali cowonya brengsek, atau udah desperate banget sampe siapapun jadi. Well, let’s leave it at that karena dalam post ini konteksnya mau ngebahas friendzone yg bisa dilakukan oleh para cewe terhadap cowo.

Gua juga ga bermaksud memojokkan para cewe dengan post ini ya. Gua ngerti alasan kalian dan justru karena itulah gua nulis post ini dengan maksud untuk berbagi sudut pandang seorang cowo mengenai masalah ini, supaya pikiran kalian juga bisa lebih terbuka dan bijaksana apabila suatu saat kalian dihadapkan ke dalam pilihan : jadian atau friendzone.

Di dunia yg semakin gila ini, apalagi di Indonesia yg kemerosotan moralnya sudah bukan suatu rahasia lagi, yg namanya cowo baek tuh langka. Ga percaya? Baca koran deh, pasti setiap hari ada kasus pemerkosaan dan pelecehan seksual. Sekedar info buat kalian para cewe, beli obat bius/obat perangsang tuh gampang, tinggal cari di forum2 dan harganya di bawah 50.000. Jadi ya kalo suatu saat kalian nemuin seorang cowo yg naek dan tampangnya ga jelek2 amat, cobalah hargai dia.

Apalagi kalo kalian nemuin seorang cowo yg bisa ngertiin kalian luar dalem, dan rela melakukan apapun hanya demi bikin kalian senyum, itu JAUH LEBIH LANGKA lagi. Mungkin kalian cuma bakal nemuin sekali seumur hidup tuh cowo kayak gitu.

dfb06883-0c2e-446e-8d53-c485fc000ad8

Ini dia sebabnya kenapa gua bilang di dunia ini tuh cowo baek2 tuh langka, hehehe

Yah gua ga mengingkari fakta bahwa cowo yg nakal dan ugal2an tuh jauh lebih menarik daripada cowo yg baek dan penurut, tapi inget, kalian pacaran tuh buat apa? Buat nikah kah? Kalian mau punya suami anak gaul yg kerjaannya tiap hari cuma nongkrong sambil ngerokok? Ngga kan? Lebih baik punya cowo yg setia, pendengar yg baik, punya cita2 yg jelas, dan rela banting tulang demi membahagiakan kalian. Setuju ga?

Satu hal yg gua ketahui tentang cinta : Cinta tidak bisa menunggu. Jangan kalian tolak cowo baek yg nembak kalian hanya karena kalian belom siap untuk serius. Kalo ga sekarang, mau kapan seriusnya? Jangan mikir “Ah gua mah sekarang cuma buat maen2, seriusnya nanti aja” karena yg namanya hidup tuh tidak bisa diprediksi. Bagaimana kalo saat kalian asik maen2, cowo2 baek sahabat kalian udah keburu diambil cewe laen? Ato separah2nya, di tengah asik bermain2 kalian “kebablasan” dan hamil. Saat itu udah terlambat untuk menyesali.

Bukan mau nyalahin para cewe lho ya, tapi di sini gua mau membandingkan 2 buah persepsi.

Di satu sisi, memang yg namanya perasaan tuh tidak bisa diingkari, memang faktanya kebanyakan cewe nganggep cowo yg bersedia lakuin apa aja demi cinta tuh kurang menarik.

Tapi di sisi lain, saat akal sehat berperan, sebenernya cowo yg rela ngelakuin apa aja demi cinta itulah yg diidam2kan oleh para cewe kan?

Ada kontradiksi di sini, antara perasaan dan akal sehat.

Melalui post ini gua mau kasih pandangan ke para cewe, begini lho yg kita, para cowo, rasakan, kalo dimasukkin ke friendzone. Selain itu gua juga mau kasih pandangan ke para cowo, gini lho alesannya kalian dimasukkin ke friendzone. Siapa bilang yg namanya sahabat tuh ga bisa dijadiin pacar? Justru seorang sahabat adalah seorang kandidat pacar yg baik dan juga kandidat terbaik untuk jadi pasangan

hidup di kemudian hari. Gua harap baik cowo, maupun cewe, bisa lebih bijaksana setelah membaca post ini.

2265895_460s

Sumber ; kaskus

Jadi begimane sobbbbb????? Hahaha gue sih lebih suka friendzone kali yak. Takut dipeceat euy dari anak sama emak kalo pacaran wkwkw. Tapi sans sih. Yang penting ga dosa yee.

54076

maafkan bonek. temenku yang ganteng. dan suka bercanda. 🙂

Advertisements

Jebraw!

May 28, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue selalu inget kata-katanya pak jobs. Kalo kita harus terus merasa bodoh, dan wajib belajar karena kebodohan itu.

” Stay foolish stay hungry “

Dan doi bilang, guru lu tuh bisa dari semua dimensi. Entah itu manusia atau makhluk hidup lainnya. Ya kehidupan ini adalah pembelajaran yang seru buanget. Gue nemu seseorang yang menurut gue goks mampus! Namanya bang jebraw!! Yak gue ketemu doi waktu di pagi indah jam 00.00 wib. Gue yang lagi ngerjain hobi gue gtu, baca-baca dan berselancar di internet. Dan ga sengaja nemu video si bro jebraw ini di youtube, lagi ngebawain video seri travel dari mbdc. Wah salut gue dengan pembawaannya. Kharisma absurdnya langsung buat gue jatuh cinta. Ah gokil lah liat sendiri aja dah orangnya kaya apa nih coy!

Dan video ini pertama kalinya gue liat doi..

Ah pokonya gokil lah doi. Gue pengen ngikutin cara pembawaan yang sans abis sama kehidupannya. Dan kelihatan apadanya waktu ngebawain suatu acara. Itulah yang buat bang jebraw keren.

Yo belajar! Belajar!

Apakah hantu itu ada?

May 23, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Hai! Apa kabar jombloers~ ea pasti yang baca blog ini jomblo.

Ko gitu?????

Ya soalnya lagi pada gaada pasangannya kan di malam minggu yang indah ini? Makanya gabut terus baca blog ini hehe. Oke sanss ye gue juga jomblo ko, udah 19 tahun. Gausah merasa terhina jomblo hehe. Tapi sedih juga ye? Ah sudahlah.

Oke siapa yang punya phobia sesuatu? Pasti semua orang mempunyai ketakutan ya pada suatu hal. Entah ketakutan karena sbmptn udah tinggal itungan hari. Entah itu takut gagal masuk ptn. Dan masih banyak lagi hehe.

Disini pada takut sama hantu  ga? Takut sama setan deh setan? Eh sama aja ya. Yaudah lah, kali ini gue mau bahas masalah hantu dari sudut pandang keilmuan gue.

Hantu itu beneran ada ga sih?

Menurut gue, berdasarkan kajian yang udah gue ikutin, data-data yang menurut gue realible yang udah gue kumpulin. ada beberapa hal yang mau curahin tentang hantu di blog ini. Yeah! Udah lama nih ga nulis gatel juga.

Karena gue seorang muslim, hal pertama yang harus gue tulis adalah tentang pangan hantu dalam islam.

Hantu menurut islam itu gaada.

Nahloh itu pocong yang gue liat di bawah tempat tidur gue apaan dong??? *cek bawah kolong tempat tidur kalian kawan*

795e55326c5bc8afae7203ae3aef0037

Hiiiiy serem ye, itu kalo menurut islam adalah imajinasi kalian. Dalam islam yang ada itu setan dan jin. Dan pocong dan temen-temennya hanya imajinasi kalian.

Ah gimana sih? Gangerti.

Ah cupu masa gangerti. Jadi gini. Lu pernah ga sih ngebayangin/mikir. Kalo hantu itu banyak macemnya. Di Indonesia ada pocong. Di eropa ada vampire. Di china ada yang lompat-lompat apa itu lupa gue namanya. Dan di belahan dunia yang lain beda lagi bentuk hantunya. Gue suka mikir aja kenapa beda-beda. Dan ternyata jawabannya keren di dalam islam. Hahaha islam emang gokil. Bingung gue. Masalah dari yang sepele kaya berak terus sampe yang kaya ginian aja di bahas. Islam emang ramhmatan lil alamin.

Jadi di dalam islam hanya ada  setan dan jin. Yang pocong itu emang ada tapi dalam imajinasi lu aja. Karena itu hanyalah jin yang berubah bentuk dan masuk ke dalam imajinasi kalian menjadi pocong. Udah ya pokonya harus ngerti kalo ga ngerti bisa Tanya gue lebih lanjut hahaha.

Terus dalam science atau secara ilmiah gimana? Kan katanya para scientis masih belum percaya ada hantu sampai sekarang. Ko masih ada aja sih acara dunia lain yang hantunya bener-bener ketangkep kamera?

Oke lu googling dikit juga udah dapet jawabannya yang menurut gue sangat menarik. Baca sendiri aja yaa hehe. Intinya ilmuan masih belum percaya hantu itu ada. Hantu itu hanya imajinasi otak manusia terhadap suara-suara kecil dibawah frekuensi pendengaran manusia. Tapi lagi-lagi secara ilmiah masih belum bias dijawab 100% kalo keberadaan hantu gaada. Kan science mah ngejawab paling berapa persennya aja. Gabisa akurat.

Jadi kalo lu ketakutan, ada yang kesurupan dll. Tenangin diri aja. Baca dzikir-dzikir yang banyak. Dan deketin yang memiliki alam semesta ini. Insya Allah aman.

sumber tulisan gue ;

https://indocropcircles.wordpress.com/2011/10/20/hantu-menurut-ilmu-pengetahuan-dapat-terlihat-jika-otak-terkena-frekuensi-sangat-rendah/

http://www2.eramuslim.com/ustadz-menjawab/fenomena-penampakkan-hantu.htm#.VWCVq46eDGc

Risalah Pergerakan?

May 19, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

“di lingkungan saya kerja, termasuk pesantren saya waktu SMA pada anti-HTI, pernah juga ada seminar HTI termasuk aliran sesat, saya jadi bingung, teman-teman pada bilang felix siauw kan HTI hati-hati lhoo… saya jadi lebih bingung”

barusan saya dapet itu di akun instagram, seringkali di facebook dan twitter juga banyak yang bernada begitu, hehe..

hehehe.. masyaAllah, yang nuduh dan yang dituduh mungkin sama-sama sudah biasa, tapi yang lainnya yang malah bingung hehe..

saya tertarik Islam mungkin tidak dengan cara yang biasa, pernah agnostik sejak SMP-SMA, benci agama walau tetep percaya Tuhan, yang jelas kejadian 9/11/2001 membuat pandangan saya pada Islam betul-betul negatif

Islam itu keras, teroris, radikal, mau menang sendiri, tak ada belas kasihan, serampangan, barbar, anti-kemajuan, gila, setres, begitu

“apa sih maunya orang Islam ini? masak seluruh dunia mau ngikut aturan dia? emang dia siapa?” begitu pikir saya

bukannya nggak mempelajari Islam, sudah saya coba sejak SMA, tapi “Islam” yang waktu itu saya dapat malah mengesankan “kuno, asosial, klenik, nggak masuk akal, jorok”, yah mungkin referensinya yang kurang banyak waktu itu

tapi semua berubah tatkala saya di IPB, Bogor memang pusat gerakan Islam, dan disitu saya mengenal pertama kali kata-kata “syariat Islam”, dan saat itu kebetulan, hanya kawan-kawan Hizbut Tahrir (HT) yang pada 2002 malah semakin gencar menyuarakan penegakan syariat dan khilafah Islam, justru di tengah-tengah kondisi pasca 9/11 yang menegangkan untuk bicara tentang syariat-khilafah

singkatnya, dari HT saya mengenal konsep Islam yang samasekali berbeda dari yang saya ketahui dari awal, tentang konsep Islam mengenai aqidah aqliyah (akidah dari jalan perpikir), qadha-qadar (tentang takdir, hidayah, nasib), politik, ekonomi, pendidikan, keuangan sampai ideologi Islam, mata saya terbuka, pandangan tentang Islam samasekali berubah, dari situ saya memahami, Islam bener-bener COOL!

begitu terkagum saya dengan konsep Islam yang menyeluruh ini, saya nggak bisa menahan untuk masuk Islam, dan melahap semua pelajaran dalam Islam ini, tentu masih dibina oleh kawan-kawan Hizbut Tahrir

saya dibina langsung oleh Hizbut Tahrir, dari kitab-kitab asli berbahasa arabnya, membaca sendiri baris demi baris setiap paragrafnya, dan menerjemahkan sendiri, serta memahami satu-persatu maksud penulisnya, memeriksa kesesuaiannya dengan Al-Qur’an dan Al-Hadits, masyaAllah, disitu saya menemukan bahwa apa yang saya ketahui di hidup saya sebelum ini, betul-betul tidak ada apa-apanya dibanding konsep Islam

di Hizbut Tahrir, saya memahami kerangka berpikir Islami, walau tidak sampai ke puncaknya, namun saya memahami gambar utuhnya, alhamdulillah, apa yang ditulis oleh Syaikh Taqiyuddin An-Nabhani (pendiri Hizbut Tahrir), walau saya terlalu bodoh memahaminya, setidaknya membentuk sebagian besar pola pikir saya hingga sekarang

2002 sampai sekarang, 13 tahun sudah saya mengkaji Islam bersama Hizbut Tahrir, lalu sekarang ramai orang menyampaikan Hizbut Tahrir sesat, saya hanya bisa menyungging senyum

terus terang, sejak 2 minggu mengkaji di Hizbut Tahrir, saya sudah diingatkan “hati-hati mengkaji di Hizbut Tahrir” dengan alasan ini dan itu, bahkan disodorkan buku bertema “bukti-bukti kesesatan Hizbut Tahrir”, tapi mohon maaf, saya justru kasihan dengan para penulisnya, karena mereka mengangkat fakta yang sama sekali salah, karenanya pembahasannya pun jadi salah, sedang apa yang saya pelajari, jauh daripada itu, sama sekali tidak ada fakta sebagaimana yang dituduhkan

yang lebih lucu, ada yang menyampaikan “Hizbut Tahrir boleh berciuman” padahal dulu di kuliah, bertegur sapa ikhwan-akhwat sekalas saja kita canggung, rapat saja dipisah total ikhwan-akhwat

atau tuduhan “Hizbut Tahrir menolak hadits ahad”, padahal hadits tentang kembalinya khilafah itu ya hadits ahad, shalat juga hadits ahad, lha, kawan-kawan Hizbut Tahrir itu paling getol ngomong khilafah, mosok yo hadits ahad ditolak… hehe..

juga pernah dituduh “Hizbut Tahrir mudah mengkafirkan orang selain dia”, lha ya pie, padahal saya diajarin di halqah awal agar berhati-hati mengkafirkan orang, karena kalau nggak terbukti, dosanya akan berbalik pada yang ngomong, hehe..

sayangnya penyakit masa kini, menuduh tanpa bukti, atau menuduh dengan merangkai bukti sendiri, atau bahkan tanpa cek-ricek

memang betul, orang yang nggak kenal maka nggak sayang, belum kenal udah nuduh, belum pernah jumpa udah nulis tentang dia, belum pernah ngobrol bareng udah bilang ini-itu, padahal ya cuma tau dari “kata orang”, sayang ajaran Islam tentang tabayyun justru kita nggak budayakan.. sayang.. hehehe..

memang tabayyun itu penting

saya juga pernah denger selentingan “PKS itu nggak bener, karena orang yang berada di tengah-tengah parlemen itu sama aja kayak orang yang ridha dengan sistem selain Islam”, saya datengin orang-orang PKS, dan saya tau, mereka ternyata juga berjuang sama seperti yang lain, mereka juga berkorban harta dan bahkan jiwa, mereka juga terluka saat Islam dihinakan, mereka juga

saya pernah juga dibilang “salafy itu suka menyesatkan dan mengkafirkan orang, kullu bidah dalalah, wa kullu dalalah finnar, semua masuk neraka bagi dia”, saya kawani temen-temen salafy, dan saya jadi tahu keteguhan mereka dalam sunnah, dan dalil-dalil yang menyebabkan mereka bersikap begitu, saya mulai memahami apa yang mereka pahami

saya juga pernah dibilang “NU itu takhayul, banyak amal bidah, banyak dalil lemah, masak ulama ngerokok!”, saya berguru sama ustadz dan kyai NU, dan saya memahami apa yang menyebabkan mereka begitu, dan ternyata banyak wawasan yang saya dapat, dalil-dalil yang mereka gunakan yang tak pernah saya ketahui, sayapun memahami mereka, kagum dengan kesederhanaan dan kepatuhan mereka

saya juga dibilangin “Muhammadiyyah itu ekstrim, nggak mau membumi, shalat subuh kok nggak pakai qunut”, saya pelajari dari orangnya, baca dari bukunya, terkagum-kagum atas sejarah dan tokoh-tokohnya yang mewarnai dakwah nusantara, bener-bener inspirasi betul

saya juga pernah dibilangin “jamaah tabligh itu jamaah kompor, kemana-mana kompor dibawa tapi istri ditinggal, dakwah kok keliling-keliling”, saya temeni salah satu jamaah khuruj di masjid, saya dengarkan petuah-petuah mereka, saya tanya ini dan itu dan mulai memahami lagi, arti berkhalwat dengan Allah, dan pengorbanan, serta keikhlasan berdakwah

saya berdakwah, dan saya nggak tahu apakah dakwah saya ini Allah terima atau nggak, yang saya tahu bila saya sembarang menyesatkan orang lain tanpa bukti, dan kelak saudara saya tidak ridha dengan itu, saya bakal dapat masalah besar di akhirat

saya berdakwah, dan saya ingin agar dakwah saya ini sampai pada semuanya, karena saya sayang mereka, dan saya tahu bahwa sayang itu bukan membiarkan saudaranya berada dalam kesalahan (walaupun salah, kalau nggak gimana?), bukan mensyiarkan kesalahannya, membuat seminar tentang kesesatannya, tapi datangi, dan nasihati

saya bagian dari Hizbut Tahrir, dan itu tidak menghalangi saya menganggap jamaah dakwah lainnya sebagai bagian dari kesatuan kaum Muslim

saya bagian dari Hizbut Tahrir, dan hanya menganggap sistem Islam yang kaaffah saja sebagai satu-satunya sistem yang benar, dan menolak segala sistem selain Islam, tapi itu tidak membutakan mata saya untuk melihat kebaikan pada jamaah dakwah yang lain, dan menghargai jerih mereka dalam menaati Allah

saya bagian dari Hizbut Tahrir, dan meyakini bahwa Islam agama yang benar dan selainnya tidak, tapi itu tidak menghalangi saya menyayangi manusia, menghormati manusia dan berakhlak baik pada mereka

karena begitulah saya diajarkan dalam Islam, dan saya mengerti bahwa Allah kelak akan menghisab saya sendirian, bukan bersama-sama kelompok, bukan bersama Hizbut Tahrir, karena itu bagian dari kelompok dakwah saja, itulah yang disampaikan Hizbut Tahrir, bahwa berdakwah itu karena Allah, bukan karena partai, bahwa Islam itu tinggi dari segala-galanya, bahwa ukhuwah Islam itu seutama ikatan

tapi ya biar sajalah, menjawab satu-persatu orang itu ya nggak mudah, namanya orang punya niatan memang beda-beda, yang niatnya udah jelek, biar dijelasinpun nggak mau terima, toh amal juga dihisab sendiri-sendiri, biar aja orang-orang pada penasaran sama Hizbut Tahrir, nanti kalo sudah mempelajari sendiri, toh bisa menyimpulkan apa yang dikaji di Hizbut Tahrir sesuai dengan Al-Qur’an dan Al-Hadits

apapun kata orang, dimanapun saya berdakwah nantinya, namun bagi saya, Hizbut Tahrir tetap wasilah (pengantar) saya mendapatkan hidayah Islam, yang mana inilah hal paling berarti dalam hidup saya :D

akhukum,
@felixsiauw

Ngeblog Amatiran Saja

May 18, 2015 § Leave a comment

mantap pak, saya ngeblog ngikutin bapak wkwk

Padepokan Budi Rahardjo

Membaca koran Pikiran Rakyat hari ini (Minggu, 17 Mei 2015), ceritanya tentang ngeblog. Judulnya “Bisnis manis menulis blog”. Hmmm…

IMG_8408 bisni blog

Mungkin saya agak berbeda pandangan dengan mereka yang menulis blog untuk tujuan komersial ya. Saya sih menulis blog untuk tujuan lain – salah satunya adalah belajar menulis dengan baik – bukan semata untuk berbisnis. Kalau ada duitnya ya bagus tetapi bukan itu tujuan utamanya.

Sudah ada banyak orang yang bertanya mengapa blog ini tidak saya komersialkan, mislnya dengan memasang iklan secara pribadi atau melalui Google. Jawaban saya adalah saya belum tertarik. Jawaban sebetulnya adalah karena males aja. Ngeblog amatiran saja ah.

Kalau menulis seperti sekarang ini bebas tanpa tekanan (dari diri sendiri). Tidak ada aturan atau targetan khusus yang ingin saya capai. Topik atau judul tulisan juga sesuka saya. Tidak perlu dikemas sedemikian rupa sehingga ramai dikunjungi orang (SEO stuff). Ada banyak yang baca ya Alhamdulillah. Tidak ada yang baca, juga…

View original post 19 more words

Beh.

May 15, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Zaman sekarang memang zaman yang aneh, ada orang yang mengaku aktivis dakwah, teriak-teriak tentang Khilafah, pendirian negara yang berdasarkan syariat Allah, negara yang menerapkan Al-Qur’an dan As-Sunnah, rindu dengan penerapan Islam secara kaaffah tapi subuh dia nggak hadir di Masjid, jarang puasa senin-kamis, tahajjudnya setahun bisa dihitung jari, dan baca Al-Qur’an juga malas, semua hal dikiritik olehnya, sampai-sampai seolah tidak ada kebaikan pada orang lain bila tidak berdakwah tentang Khilafah

Sama anehnya dengan orang-orang yang mengaku ikut kajian sunnah, senantiasa menganggap bahwa dirinyalah yang bertauhid, tapi tauhid ini tidak menyelamatkan saudaranya dari kekasaran lidahnya, dan bahkan tak memahami sunnah yang paling mudah yaitu menyenangkan saudaranya, mencintai saudaranya karena Allah, atau dia menganggap bahwa saudaranya hanya yang cingkrang celananya dan subur janggutnya, kalangannya saja

Aneh juga seperti orang-orang yang merasa bahwa dirinya mengikuti tarbiyah dan metode rabbaniyyah Rasulullah, namun menganggap bahwa kerja itu hanya dengan politik dan parlemen, selain itu berarti tidak berdakwah dan tidak berjuang, berarti hanya penonton yang selalu dianggap salah dan tidak ada betulnya

Lebih anehnya lagi, ternyata semua sifat-sifat diatas itu ternyata ada pada diriku, itu aku

Tapi zaman sekarang, ada juga orang-orang yang benar-benar sempurna tarbiyahnya, lembut tuturnya dan santun lisannya, sayangnya pada manusia tak dapat disembunyikan walau dengan cara apapun. Merangkul saudaranya satu demi satu, mempergauli mereka dengan ihsan, menjamu mereka layaknya tamu agung, rabbaniyyah sama semisal ajaran Rasulullah

Di zaman ini juga kami temukan mujahid-mujahid yang cinta sunnah, rapat janggutnya serapat dalil yang kuat yang dia pelajari dengan serius, dia bersabar dalam memperbaiki diri juga memperbaiki orang lain, saat berjumpa dengan Muslim yang lain ia memberikan tatapannya yang paling teduh dan senyum yang paling manis, walau ilmunya jauh lebih tinggi, tapi ia selalu bisa menemukan cara untuk belajar pada saudaranya sesama Muslim, akhlaknya itu sunnah, tauhidnya ada pada akhlaknya

Juga di zaman ini, pejuang Khilafah dan Syariah yang sangat mencintai sesamanya, dekat dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah, mencintai para ulama sebagaimana dia mencintai saudara-saudaranya, dia cinta pada sejarah Islam sebagaimana cinta pada bahasa Al-Qur’an, dia bukan hanya meramaikan Masjid, namun dialah yang memakmurkannya, siang harinya laksana singa dan malamnya seperti rahib, tak keluar dari lisannya kecuali ayat dan hadits, tak didengarnya kecuali kebaikan demi kebaikan

Dan aku ingin sekali seperti mereka

Kadangkala, kesedihan meliputiku saat aku mengetahui kebodohan diriku dan angkuhnya sikapku padahal aku kurang ilmu, disitu aku merasa kebangkitan Islam takkan Allah berikan padaku

Tapi, saat aku melihat wajah-wajah yang bercahaya dengan ilmu, dan agung akhlaknya itu, aku tahu bisa jadi Allah memperhitungkan mereka untuk memberikan kebangkitan Islam, dan aku berharap aku dapat sedikit saja memiliki kemuliaan mereka, dengan mencintai mereka

Ya Allah, satukanlah hati kaum Muslim

by : Ustadz Felix Siauw

Pembatasan Waktu Kuliah di Perguruan Tinggi

May 15, 2015 § Leave a comment

mantap pak! izin reblog ya pak..

Padepokan Budi Rahardjo

Apakah perlu ada batas waktu di perguruan tinggi? Misalnya, setelah melewati waktu tertentu (x) maka yang bersangkutan di-DO (drop out). Alasannya kenapa ya?

Jaman dahuluuuu sekali tidak ada aturan ini. Jaman saya kuliah dulu ada yang kulihanya 10 tahun. Maka ada istilah “mahasiswa abadi”. hi hi hi. Waktu itu ini bisa terjadi karena tempat di perguruan tinggi masih banyak tersedia. Jadi tidak perlu ada pembatasan waktu kuliah. Toh mahasiswanya juga tidak menjadi membebani sumber daya (resources) perguruan tinggi. Dia hanya menjadi angka statistik saja (yang mana ini mungkin tidak disukai perguruan tinggi atau pemerintah).

Majukan waktu. Fast forward. Semakin banyak siswa yang ingin masuk ke perguruan tinggi sementara tempat tetap terbatas. Mulailah menjadi masalah. Maka mulailah dibatasi waktu studi di perguruan tinggi – meskipun waktunya masih agak longgar juga. Kalau lewat batas waktu itu, maka mahasiswa diancam DO juga.

Pada saat yang sama terjadi “inflasi” gelar. Kalau dahulu bergelar…

View original post 458 more words

Where Am I?

You are currently viewing the archives for May, 2015 at eibidifaiq.