Sembunyikan Amalanmu!

August 19, 2016 § Leave a comment

Bismillah.

Yak hari ini as usual gue ngisi mentoring. Bahasa kerennya liqo. Nah, gue kadang jiper abis waktu mau berangkat. Karena terngiang-ngiang di kepala gue tentang konsep.

“Kaburo maktan indallahi antaquluu maalaa taf ‘aluun”

Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.
(QS As-Shaf : 3)

Kalo bahasa guenya yang mucul di dalam hati. “bacot doang nih lu. Masih sering maksiat ge, berani-beraninya ceramah macem ustadz. Inget coy orang munafik itu masuk neraka!”

Waduh.

Bisa aja sih gue sepik sakit, ada agenda, atau tiba-tiba ngilang terus ga dateng ngisi. Tapi karena ini amanah ya, dan yang ngasih amanahpun percaya sama gue kalo gue bisa. Masa gue cupu dan ga ambil tantangan ini terus malah menghindar. Ga gue banget.

Jadi gue selalu ngingetin ke anak-anak liqoan gue. Kalo gue cuma menyampaikan apa yang Al-qur’an bilang. Apa yang hadits shahih bilang. Jadi jangan liat siapa yang ngomong. Even yang ngomong orang tatoan sekalipun. Kalo kata Al-qur’an itu, yaudah sami’na waato’na. Jangan liat orangnya. Gitu.

Tapi, gue juga berusaha sekuat mampus lah gila untuk ngejalanin apa yang gue omongin. Wah berat bener dah.

Oke intronya kepanjangan. Haha. Jadi materi yang gue kasih hari ini. Tentang menyembunyikan amal. Biar gak masuk ke dalam kategori riya kali ya maksudnya. Tadi seru abis sih kita diskusinya. Kita sharing-sharingnya. Ohiya, satu lagi. FYI gue kalo diskusi selalu berusaha untuk mereka berpendapat dulu, mereka kasih statemen dulu baru gue. Soalnya gue pengen kita kaya seumuran/sederajat aja. Walaupun ya emang gue lebih tua 5tahun dan diposisikan untuk jadi murrobi, macem gurunya lah.

Oke materinya ini :

https://rumaysho.com/656-tanda-ikhlas-berusaha-menyembunyikan-amalan.html

Panjang banget men kalo gue copy kesini. Dibaca sampe abis ya! Jangan cuma scroll-scroll kebawah aje.  Jadi ya intinya jangan riya lah ya. Dan selalu niatkan tulus untuk ridho Allah, dan kebaikan umat manusia juga kemudian masih banyak lagi.

Dan juga gue sering di kritik. Eh ga sering sih. Ada lah yang nge kritik. Gue sangat berterima kasih. Kalo misalnya tulisan-tulisan gue yang ada di blog ini, masih belom lurus secara keislamannya. Masih liberal dan sekuler lah kali ya maksudnya. Oke, dari situ gue belajar untuk lebih berhati-hati, lebih cerdas lagi dalam menulis. Yang ujungnya semoga tujuan dari tulisan-tulisan gue nyampe. Sesuai prinsip dan kebenaran yang gue pegang.

Tapi gapapa sih kalo ada yang mengira tulisan-tulisan di dalam blog ini belum lurus secara keislaman dan kesannya liberal. Karena emang tulisan-tulisan dalam blog ini tujuannya untuk masuk ke temen-temen yang gaul, gokil, ammah etc. Dan paham kalo islam liberal, sekuler itu serem coy! Jadi gadapet kesan sholeh dari temen-temen yang kayanya sholeh ya gapapa. Haha. Berarti gue berhasil untuk dapet kesan liar dan nakal. Padahal tujuannya bukan itu. Ohiya semua sosmed gue isinya sama kaya di blog. Otomatis kesannya sama dengan di blog.

But Thanks! Gue akan terus belajar. Dan semoga nyampe ketujuan. Yang gue udah buat.

Stay wild! Tapi tetep santun….

(Dr. Gamal albinsaid)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Sembunyikan Amalanmu! at eibidifaiq.

meta

%d bloggers like this: