Abdul Aziz 1115210001.

November 30, 2016 § 2 Comments

Bismillah.

Gue selalu di ajarin ibu untuk jadi orang yang fair. Ibu itu buset dah rajin banget mengkritik. Gasuka ya bilang gasuka, tapi wajib membudayakan apresiasi. Terus jangan suka memuji orang. Karena kritik itu (biasanya) membangun, pujian itu (seringnya) memabukan. Memuji orang itu sangat berbeda dengan apresiasi walaupun terlihat mirip.

Semester 1 dan 2 gua di fakultas ekonomi sangat-sangat tidak serius. Maksimalin absen, hampir ngga uas karena absen jebol. Tapi akhirnya tetep bisa dong, karena gua walaupun kampret gini tetep bertanggung jawab :P. Latar belakang gue kaga serius di dasari pada tekanan abang gue yang di ui dan adek gua yang di ugm. Gue kaya orang gila masih-masih aje ngejar itb. Tapi apadaya karena diri ini masih bodoh dan akan terus merasa bodoh gue gagal lagi. Dan mewajibkan gue untuk harus sangat mencintai universitas pancasila jakarta. Almamaternya ria ricis adeknya oki setiana dewi. Eh jangan terlalu cinta sama kampus deng nanti gue ga lulus lulus lagi. Hehehe.

Sans.

Semester awal kuliah gua anti banget sama masuk organisasi. Karena gue tau konsekuensi logis masuk organisasi adalah kesibukan yang lumayan dan harus tanggung jawab. Tapi entah kenapa ada manusia kampret datang menghampiri gue. Ngajak2in masuk rohis. Dan gue sangat tertampar dengan ajakannya. Ya gimane engga, manusia ini perokok. Muka beler sering mabok. Ngajak-ngajak masuk organisasi mulia macem rohis. Masa gua yang udah bertahun-tahun terjun di organisasi ini kalah sama manusia macam ini. Gua jahat banget yak wkwkwkwk. Maafin jis. Tapi seperti itulah yang ada di pikiran gua saat itu. Dan apa yang terjadi? Gua beneran tenggelam kembali di organisasi ini. Yea. Alhamdulillah. Allahuakbar.

Terimakasih loh jis ajak-ajak gua masuk organisasi yang (kayanya) banyak pahala ini. Langsung gapake lama gua ngeluarin uang buat bayar diklat 150rb soalnya gua gamau kalah sama manusia ini. Dan tak lupa, karena gua (ngerasa) punya skill mengumpulkan massa. Gua ajaklah teman-teman sekelas saat itu di amp. Dapetlah si aldhi, alfian ikut. Padahal gua udah ajak agung dan andre dan temen-temen yang lain tapi mereka gabisa. Yaudahlah masih cupu berarti skill mengumpulkan massa gua saat itu. He.

Sorry nih bagi pembaca blog yang gatau ajis itu siapa gua akan jelasin dulu secara look. Abdul ajis ini secara tampilan kaya gadun, gendut jalan lama. Mageran. Muka serem jarang senyum padahal suka ngelawak macem orang betawi asli. Gaada skill fashionnya sama sekali. Padahal gua tau bajunya, sepatunya mahal2. Bayaran kuliah di up aja mahal. Gaada keren-kerennya lah. Wkwkwkwkwkwkwk. Dan emang beneran dia nih jomblo sih.

Terus kalo gua nongkrong sama anak-anak lain di kampus pasti jawabannya kalo lagi ghibahin ajis gini kata-katanya.

” lu temenan sama abdul ajis 01 yang bego itu iq? wkwkwkwk ”

Gitulah kira-kira. Maap ya jis begitu kenyataannya.

wklwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk.

Tapi nih yak gua sangat bersyukur bisa kenalan sama ajis.  Karena apa?

  1. Tak ada ajis, mungkin gua gabakal masuk rohis al-kahfi yang super kece ini. Alhamdulillah! ketemu temen-temen seperjuangan yang tau pentingnya berdakwah.
  2. Gue belajar dari ke kampretan ajis. Gimana dia orangnya sans banget. Ini skill loh. Tetap tenang di situasi tergila apapun.
  3. Gue belajar dari ke kampretan ajis. Dia anti disetir kalo di kampus. Merdeka, ga ada takut-takutnya sama senior. Walaupun kadang kelewat batas. Gokil! Di tengah senioritas yang kentel masih ada aja orang macem ini di kampus. Hasbunallah wanikmal wakil nikmal maula wanikman nasir ya jiss ahaha.
  4. Gue belajar dari ke kampretan ajis. Bahwa hidup di jakarta ini keras. Karena gua mahasiswa jakarta jadi ngerasian lah kerasnya jakarta. Jangan lembek lah jadi orang.
  5.  Bisnis men!!! Gila sih gembel-gembel gini ajis pengusaha. Gausah di tanya nih usahanya gimana. Motornya aja vespa mahal, hapenya ganti2 gapake mikir berapa harganya. Samsung bosss!

Meskipun begitu gua sangat tidak suka dengan ke-tawadhuannya ajis yang sangat berlebihan. Iya tawadhu itu keren dan rasulullah pun sangat tawadhu hidupnya. Tapi saking tawadhunya ajis, dia ini di anggap bego sama orang-orang di kampus. Kuping gua paling panas kalo temen gua di jelek-jelekin. Rasanya ingin mencaci maki balik. Astagfirulloh.

Karena rumus pertemanan gue.

Gapeduli se kampret apa orang itu. Kalo gua udah suka dengan sifatnya gua akan berteman dan gua berteman dengan siapapun. Dan gua tidak akan mengkhianati teman-teman gua. Tapi kalo temen gua mengkhianati gua ya sans terus. Toh boomerang itu pasti ada di dunia dan di akhirat 🙂 

Jangan resign dari rohis lah jis. Eh tapi kalo lu resign ajak2 gua dong wkwkwkw. Karena toh berdakwah ga harus di rohis yak. Bisa jadi lu dakwah di pkm PAS, gua di thalaseta. Ga salah kan?

Hati hati dengan penulis! #isengseriussenang

Bisa jadi kau akan di abadikan dengan tulisan tulisannya. Karena kehebatanmu, kebaikanmu dan hal hal menyenangkan lainnya. Atau bisa jadi kau dibinasakan oleh tulisannya. Karena yakinlah pena lebih tajam di banding senjata terhebat di dunia! 🙂 -(eibidifaiq, bukan pidibaiq apalagi younglex. 2016) #menulisbaik #project1hari1 #budayaliterasi #budayamembacamenulis

13418

 

Anak Anak Gila Squad.

November 24, 2016 § Leave a comment

aplot-wordpress

Bismillah.

Tak pedulilah orang mau mencaci kita, menghina kita, mau membunuh kita. Selama yang kita bela akidah. Gaada yang bisa ganggu gugat even nyawa harus di korbankan. Akidah pondasi dasar islamnya seseorang sob! Gaboleh kalah. Kalah boleh, tapi kematian lah yang mengalahkan.

Aseli sih kaya udah kenal lama gua sama elu semua ketika yang kita teriakan, yang menjadi keresahan, dan yang kita perjuangkan adalah hal yang sama! Karena sejatinya teman sejati bukan yang baik, bukan tentang lamanya waktu pertemanan, bukan tentang intensitas pertemuan, bukan yang jahat kritik mulu. Teman sejati sejatinya adalah yang sama2 menguatkan demi mencapai keridhoan Allah swt. Gokil lau semua sob. Semoga tetep istiqomah gilanya. Jangan takut, jangan takut, jangan takut. #aksibelaislam #aksi4november

 

Where Am I?

You are currently viewing the archives for November, 2016 at eibidifaiq.