Saya Bodoh, Saya Lemah!

March 6, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Riset gue ada orang yang ketika sedang galau medsosnya aktif, dan ada orang yang ketika semangat baru medsosnya aktif kemudian menghilang dari dunia media sosial ketika seseorang tersebut sedang galau. Ya biasanya tipe orang kedua ini selalu terlihat sangat optimis dan kuat. Karena dia selalu menyembunyikan kelemahannya. Padahal menurut gue semua orang lemah, dan bodoh. Karena pantang menyerah aja dan terus berusaha mencapai tujuan yang dia buat, orang tersebut terlihat kuat dan keren (sukses). Gue suka nih sama quote dari bang gamal.

Seseorang yang optimis adalah seseorang yang yakin Allah bersamanya.

Bener juga kan? ya kita itu manusia sangat lemah. Allah lah yang memberi kekuatan kepada kita dan kuat terhadap masalah apapun. Chairul tandjung juga bilang, kalo doa jangan minta dimudahkan dari masalah tapi minta dikuatkan. Karena kalau sudah kuat masalah besar sekalipun akan selesai dengan mudah.

Ohiya penting juga untuk tidak sombong dan selalu menganggap diri kita bodoh. Gue lagi ngubek-ngubek tulisan raditya dika. Dan ketemu bacaan yang rada sesuai sama tulisan ini! cekidot.

This Time, I Fail Better.

Salah satu rahasia besar gue adalah: gue selalu menganggap karya-karya gue sebagai suatu kegagalan. Misalnya sewaktu Kambingjantan terbit, gue baca lagi di toko buku, lalu gue mikir, “gila ini buku jelek banget”. Begitu pula sewaktu buku kedua, Cinta Brontosaurus, terbit: di rumah gue baca copy contoh dari percetakan dan gue baca lagi, lagi-lagi gue berpikir.. gila, ini buku jelek banget. Gue bikin buku ketiga, keempat ,dan semuanya sama, pas dibaca ulang gue menganggap karya itu gagal. Kecuali film dan komik, karena itu kerja bareng, gue menganggap… bagian gue yang gagal.

Tapi, sifat untuk selalu berpikir bahwa karya gue gagal,
membuat gue jadi semangat untuk membuat karya yang lebih bagus.

I see my works as a series of failure,
and each time, I fail better.

Ini nyambung sama perasaan gue tentang buku terbaru gue,
Marmut Merah Jambu,
akan ada di toko buku tanggal 1 Juni 2010 nanti.

Nah, bedanya sama Marmut Merah Jambu, entah kenapa, tidak seperti dengan buku lain yang gue anggep gagal, gue sedikit puas sama buku ini. Ngebaca satu print contoh buku tersebut di percetakan gue kok jadi gundah sendiri. Kadang gue ketawa, kadang juga gue sedih… aneh, padahal ini cerita gue sendiri. Makanya, gue sedikit puas. Catat, sedikit lho.

Gue gak tau apa yang ngebuat gue bisa ngerasa begini. Apa mungkin buku ini agak beda sama buku sebelumnya? Memang Marmut Merah Jambu enggak se-“berantakan” Kambingjantan, atau se-“kasar” Babi Ngesot, tetapi Marmut Merah Jambu punya komedi yang lebih halus dari buku sebelumnya, dan issue yang dibahas di buku tersebut lebih “dalam”.

Di buku yang baru ini gue mau coba masukin “hati” lebih banyak dalam tulisan komedi gue.
Gue mau do it the Pixar way, with heart and comedy.

Hampir sama kayak Cinta Brontoaurus, Marmut Merah Jambu lebih banyak ngebahas cinta, tapi bedanya di Marmut Merah Jambu gue coba bahas hal-hal yang lebih nyelekit dan pahit lagi. Gue pengen tahu rasanya menggabungkan antara sakit hati dengan komedi seperti apa. Jadi, kebanyakan yang kalian akan baca di Marmut Merah Jambu adalah pengalaman gue jatuh cinta, patah hati, dan penuh pengharapan. Cerita cintanya juga ada yang dari SMP, sampai yang sekarang ini. Akan ada cerita gue ditolak (sering, btw), naksir, diputusin, dan pengharapan gue sama hubungan yang baru. Semuanya, sekali lagi, ditulis dengan gaya komedi. Ada juga kok tulisan komedi yang bersifat bukan cinta-cintaan, jadi jangan takut kalo yang gak suka baca cerita cinta. 😛

Anyway, di Marmut Merah Jambu, gue membuka pahit-manis cinta, untuk kita tertawakan bersama-sama. Mudah-mudahan, gue bisa ngasih itu buat kalian, para pembaca setia. Dan buku ini bisa menjadi my best failure so far. 😉

Saya bodoh, jadi? usaha keras dan berdoa yang banyak 🙂

25739

Advertisements

FTTM Vs AKPOL.

March 4, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Judulnya keren yak. Kaya yang lagi rame di indonesia. Polisi Vs KPK ahahaha. Dari kecil cita-cita gue selalu berubah. Tapi alhamdulillah idealisme ini masih bertahan. Dari kecil gue suka banyak hal. Bola, olahraga, dan science. Dulu pas sd gue pengen masuk eskul sepak bola. Tapi karena eskul sepak bola penuh. Jadi ada seleksinya buat masuk eskul ini. Dan gue gakepilih 😦 tau ga eskul gue apa pas masih sd kelas 3? Yap eskul gue drama…… Yang mayoritas isinya akhwat. Aduh tapi gapapalah jadinya gue punya bekal jadi artis HAHA.

4786_1061276266584_5669502_n

Pas kelas 4 nih kocak mampus, karena gue setahun gagal masuk eskul sepak bola. Gue ternyata gagal lagi masuk eskul sepak bola pas kelas 4. Karena apa? karena wali kelas gue :(. Kan gue nanya ya, gimana caranya masuk eskul sepakbola. Dijawablah sama doi kalo mau masuk eskul sepak bola harus tulisin di kertas eskul pilihan kedua, yaudah gue ikutin karena gue polos. Gue tulisin pilihan pertama KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) baru dah yang kedua sepak bola. Dan………… gue jadinya masuk KIR ah parahlah. Barudah kelas 5 gue bener-bener masuk tim sepak bola ahahaha. Dan langsung jadi pemain inti, pas kelas 6nya jadi kapten lagi hihihi. Kalo gapercaya tanya alumni sd gue aja. Azig.

Oke kocak emang masa-masa sd yang indah itu. Tapi gue bersyukur inilah yang terbaik. Gue di belok-belokin dulu jalannya. Dan ternyata emang dapet banyak pelajaran dari itu semua. Alhamdulillah. Allah lebih mengetahui yang terbaik dibanding Hambanya.

Pas sd gue pengen banget jadi tentara, kenapa? Karena sering perang. Entah kenapa alasannya dulu gitu. Terus gajadi aja jadi tentaranya pas smp, karena indonesia jarang perang………-____- Kocak kampret. Pokonya cita-cita gue berubah-berubah menyesuaikan dengan keadaan zaman saat itu. #ceilah.

Dan pas SMA gue bertahan pengen jadi dokter dari SMP. Udah pernah gue bahas alasannya di ask.fm dan blog ini lah alasannya ahaha. Tapi sekarang jadi apa aja gue siap dah. Gimana pilihan Allah nanti. Gue ya berusaha sekuat dan semampusnya aja. Hasil gimana Allah.

Dan gue bakal nyoba semuanya di tahun ini, termasuk akpol.

Hahahaha, alasannya biar gue bisa olahraga lagi wkwkwkw. Kenapa akpol? Ya gue bilang sih karena akpol dan jadi polisi manfaatnya luar biasa. Bisa menjadi orang yang sangat berpengaruh, kebijakannya mantep mirip-mirip kaya pemerintah. Tapi, entah kenapa banyak orang yang memandang polisi itu negatif banget. Mungkin karena mereka sering ketemu polis nakal ya? Entahlah. Gue juga dulu sering ditilang dan bolak balik di sidang 😦

Tapi……

Ga semuanya negatif ko, coba lihat secara bijak dah. Azig. Polisi itu keren juga loooh, liat serial tv 86 deh. Yang “kadang saya sedih” ituloooh. Polisi itu ternyata luar biasa banget yak :’)

disitukadangsayasedih4

Intinya gue siap sama hasil apapun di tahun ini.

Cinta Allah.

February 27, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Lagi-lagi banyak yang bilang gue sering melakukan pencitraan ketika menulis. Tapi bener juga sih, wakakaka. Tapi please boleh lu judge gue di ask.fm. Jelek-jelekin gue di ask.fm. Tapi gue lebih menghargai kalian yang langsung judge gue di line, atau ngomong langsung. Gue sangat perlu kritikan. Dan gue gaakan membenci kalian yang membenci gue, gue akan sekuat tenaga mengikuti rasulullah! Aamiin!

aa

Cinta Allah, Cinta Allah, Cinta Allah.

Allah lagi, Allah lagi, Allah terus.

“Ah klise! Ah bacot! Gaya-gayaan banget sih kaya gitu! Sepik”

Mungkin ada yang punya pemikiran seperti itu, dan ada sebagian lagi yang bertolak belakang. Dan benar-benar sangat ingin mendapatkan keridhoan Allah swt. Dengan mencintai-Nya dengan setulus, dan menjadi cintanya yang paling besar. Kalian bagian yang mana??

Oke lagi-lagi gue ingetin terus blog ini dibuat untuk pembelajaran gue. Gaada maksud untuk menceramahi, karena gue juga masih banyak banget dosanya men. Blog ini sering gue baca ulang. Untuk itu, pembelajaran.

Gue alhamdulillah berada di lingkungan islam yang baik, dan selalu diingatkan untuk selalu mencintai Allah.

“Gimana sih maksudnya??”

Ah masa gatau cinta? Coba cek ulang lagi definisi cinta apa sih? Yang “katanya” sudah merasakan apa itu cinta, pasti bisa deh mendefinisikan arti kata cinta itu. Buktinya banyak banget lagu cinta yang bertebaran di mua bumi, banyak banget puisi cinta, banyak banget film yang bertemakan cinta. Semua PASTI TAU APA ITU CINTA.

Oke udah paham nih kan?

Jadi cinta Allah itu menurut gue, lu harus rela mengorbankan apapun yang lu punya untuk-Nya. Segalanya ya. Mau orang tua, harta, saudara, sampe pacar lu yang padahal Allah tidak mengizinkan kalian berpacaran. Wakakaka. Lu harus sering-sering kangen sama Allah. Gaboleh buat Allah bete/ngambek karena lu lebih mentingin nelpon sama pacar lu berjam-jam daripada ngaji yang sejam aja kaga kayanya. Tapi Allah gabakalan ngambek sih, karena Allah maha segalanya. Termasuk Maha mengampuni hamba-hambanya yang songong 🙂

Ya Allah jadikanlah aku mencintaimu selalu 😦

Optimis Vs Pesimis.

February 25, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue ketika menulis selalu mikir panjang apakah tulisan tersebut baik apa nggak, ada yang tersinggung apa nggak, dan lain hal. Tapi tetep aja ketika tulisan beres, ada aja yang tidak suka dan mengkritik. Alhamdulillah sih masih ada yang mau baca dan gue sangat bersyukur. Ketika itu juga gue ingin sekali menghapus tulisan-tulisan gue di blog ini. Karena alasan itu, dipandang orang jelek (negatif). Tapi gue udah berkomitmen untuk tidak menghapus tulisan-tulisan gue ini. Dan gue akan belajar untuk terus jadi lebih baik dengan kritikan dari temen-temen juga yang gasengaja baca dan mampir ke blog ini. Gue punya prinsip apa yang di katakan Al-qur’an semuanya positif gaada yang negatif, makanya standarisasi blog ini ya itu, aturan-aturan islam. Karena gue seorang muslim. Tapi masih aja ada, dan mungkin banyak yang tidak suka dengan aturan islam. Entahlah.

Gue ini orangnya optimis menurut beberapa temen gue. Karena ceria mulu jarang sedih, dan dari situ gue biasa di curhatin. Aduh. Padahal nih ya sejujurnya gue juga orangnya pesimis dan baperan. Cuma ya jarang gue ungkapkan mending pendem aja dan berusaha terlihat se-woles mungkin. Caranya? Logika harus jadi raja dan selalu mengalahkan baper. Halah bahasanya.

Menurut gue sifat pesimis ini datengnya dari bokap gue dan sifat optimis ini datengnya dari emak gue. Bapak gue kata ibu, orangnya pesimis banget, kurang pede, pemalu dan juga tertutup. Setelah gue check ga gitu juga sih. Penilaian ibu aja mungkin seperti itu. Menurut gue bapak itu orangnya sangat realistis semuanya di hitung. Semua hal di modelin secara matematika. Keren dah logikanya, soalnya bapak gue jago banget math-nya. Dan emang terbukti, doi lulusan STAN. Tapi jeleknya hitungannya entah kenapa selalu lebih ke arah negatif. Maksudnya negatif gimana? Biar lebih dapet sense-nya mungkin pake contoh ya.

Gue kan belom kuliah, sekarang masih berjuang lagi dan beraktifitas di ronin NF. Bapak selalu nyiapin hal yang terburuk, yaitu udah nyiapin gue kuliah di swasta, sementara ibu? Optimis parah, “gausah di siapin dulu aja PTS-nya. Kan pasti bisa lah masuk PTN soalnya udah nunda kuliah satu tahun buat belajar.” Gitu kata ibu. Ya gue sih ikut kata mereka aja. Gue siap sama semua pilihan mereka.

Gitu contohnya.

Ibu orangnya optimis parah. Kadang kenanya delusional. Tapi keren sih. Bersyukur mempunyai kedua orang tua seperti mereka. Dan semoga gue bisa memberikan hadiah kesuksesan tiket surganya Allah untuk mereka. Soalnya kesuksesan di dunia menurut gue cuma ilusi, sukses beneran pasti di Akhirat.

Jadi?

Pengen Punya Pacar.

February 24, 2015 § 2 Comments

Bismillah.

Banyak tulisan-tulisan gue yang menurut orang sampah. Dan setelah gue baca emang beneran sampah wakakakaka. Tapi…..gue berusaha untuk tidak menghapus tulisan-tulisan di blog ini. Gue anggep aja tulisan sampah yang kemarin-kemarin sebagai dosa gue dan menjadi pembelajaran yang sangat berharga buat diri gue sendiri. Daripada yang komen sampah gapernah menulis. Lebih baik mana? tapi suwer deh ketika gue menulis. Gue selalu mikir panjang tulisannya baik apa ngga. Ada yang merasa dirugikan apa nggak. Jadi mafkan ya kesalahan gue ini. Dan terima kasih udah mau mengkritik.

Di media inilah gue biasa di kritik. Ya. Ask.fm. Mantaplah hahaha.

1787717876

Tulisan ini sampah ga? wakakakaka.

Tapi serius lah males nih jomblo mulu. Kapan punya pacarnya ya? Maafin ya temen-temen yang merasa di harkosin gabakalan harkos lagi ko.

Enaknya cowo jomblo tuh gini. Temen cewenya banyak wakakakaka. Gapapa ya niatnya baik ko, ga jahat muehehehehehe.

Aku temenan sama kamu boleh kan?

Sekolah gapenting, gausah sekolah! Bener?

February 4, 2015 § 2 Comments

Bismillah.

Tadi pagi gue ngedengerin ibu gue lagi ngobrol sama tetangga sebelah. Gue bukan nguping yaa tapi gasengaja denger hehe. Topik pembicaraannya cukup menarik. Yaitu mengenai sekolah.

“Iya nih bu anak saya maunya langsung kerja, males sekolah (kuliah) duh pusing deh anak-anak zaman sekarang maunya apa..”

Sebenernya sekolah penting ga sih? Banyak pendapat yang bertebaran untuk menjawab pertanyaan ini. Kalo menurut gue sih penting ilmunya, gaterlalu penting gelar/ijazahnya. Malah gapenting cuman ngejar gelar sarjana, mending gausah sekolah. Lah? Jadi gimana dong ko jawabannya gitu?

Oke ini opini, fakta dan pemikiran gue ya. Berbeda pendapat sudah biasa jadi nyantai aja gausah kesel abis baca blog ini. Hehe.

“Sekolah tuh penting!! Kamu harus punya nilai tinggi!! Titik!”

Begitulah biasanya orang tua yang sangat sayang dan cinta sekali dengan anaknya. Atau orang tua yang sangat otoriter ya? Entahlah. Tapi bener juga. Sekolah setinggi-tinginya itu bagus, apalagi dengan nilai yang tinggi juga. Karena sekolah itu membentuk banyak kebiasaan positif seperti disiplin, meningkatkan curiosity, pantang menyerah, diskusi dan masih banyak lagi.

Sekolah juga mempunyai lingkungan positif untuk terus belajar, lingkungan diskusi, dan lingkungan yang bernilai positif lainnya. Dan yang paling penting dari sekolah adalah ilmunya, karena ilmu yang bermanfaat akan menurunkan ridho Allah swt. Yang memberikan efek positif di dimensi dunia maupun di akhirat. Azigh.

Tapi, sekolah itu ada negatifnya!! Waduuuh? Masa sih?? Ah enggalah!!

Oke, ini dia kenapa sekolah negatif. Pertama kalo sekolah hanya untuk mengejar nilai yang tinggi dan tidak memperdulikan esensi dari ilmu itu sendiri. Sekolah akan jadi gak berguna! Seseorang akan melakukan segala cara untuk mencapai tujuannya (nilai tinggi) tersebut dengan segala cara seperti mencontek, joki, dan segala bentuk kecurangan. Belajar yang hanya untuk ujian (hafalan) dan ketika ulangan/ujian itu sudah selesai. Blash!! Ilang semua apa yang sudah dipelajari.

Sama halnya juga ketika sekolah untuk mendapatkan gelar dan tujuan utamanya masalah finansial. Gausah sekolah!! mending langsung aja jualan, jadi enterpreuner. Ngapain cape-cape sekolah untuk itu. Toh buang-buang waktu juga selama 4tahun mending langsung buka toko daripada ngerjain tugas dari dosen yang gaada dan dapet duitnya. Betul kan?

Jadi yang paling penting adalah untuk masa BELAJAR nya. Karena esensi paling utama dari belajar adalah proses dalam mendapatkan ilmu itu sendiri dan membentuk kebiasaan-kebiasaan positif. Hasil dalam bentuk nilai, ijazah memang penting. Tapi di dunia nyata lebih penting soft skill, yaitu hasil proses pembelajaran dari sekolah.

Okelah memang banyak tokoh yang memberikan pengaruh yang luar biasa pada dunia, walaupun di dunia sekolah mereka hancur. Seperti susi pudjiastuti, einstein, edison, dan masih banyak lagi. Mereka adalah manusia manusia yang sukses tanpa lewat jalur pendidikan di sekolah. Mereka pantang menyerah di univesitas kehidupan, sesuai dengan passion mereka masing-masing. Alasan ini bukan gue jadikan alasan untuk malas kuliah/sekolah. Tapi yuk mari benerin lagi niat niat kita dalam belajar di sekolah. Apakah sudah benar, apakah sudah sesuai dengan keridhoan-Nya. Karena semakin banyak ilmu harusnya semakin mendekatkan kita pada Allah swt bukan sebaliknya.

Gue mendukung sekolah setingi-tingginya, dan gue harus sekolah. Karena susi pudjiastuti pernah mengatakan.

“kita yang tidak sekolah butuh 10x extra kerja keras untuk sukses, survive dan bertahan hidup dibanding seorang yang sarjana”

Tapi semua balik ke pilihan kita masing-masing. Kita sendiri lah yang menjalani. Tidak ada yang salah, dan tidak ada yang benar dalam masalah ini. Yang penting jangan pernah lelah untuk belajar!!

nsl

Sebulan mengalahkan setahun.

January 28, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue udah komitmen buat belajar menulis. Mudah-mudahan bisa terus menjaga komitmennya. Alasannya supaya punya kebiasaan mendokumentasikan pikiran gue. Dan ga hilang dimakan waktu. Gue juga suka membaca, bacaannya apa aja. Tapi biasanya gue sortir dengan prinsip hidup gue dan science. Buku mana aja yang bagus, soalnya sekarang udah ada buanyak banget bacaan dan buku buku yang beredar. Kita gabisa membaca semuanya, harus di pilih.

Pagi ini gue nge cek statistik pengunjung blog gue. Wah kaget euy ternyata statistk pengunjung blog gue di bulan januari mengalahkan statistik pengunjung blog selama 2014. Alhamdulillah semoga bisa memberikan manfaat. Nah ini mumgkin terjadi karena gue mengikuti resep dari pak budi rahardjo. Semoga bisa konsisten dan Allah ridho dengan aktifitas ini.

Baca.Baca.Baca.Diskusi.Tulis.

Statistik

Statistik

Where Am I?

You are currently browsing the Curhat category at eibidifaiq.