dr. Gamal Albinsaid

September 1, 2016 § Leave a comment

Bismillah.

Udah banyak kali ye, tulisan tentang beliau. Banyak banget malah. Dan emang doi keren banget sih dan pantas masuk ke #fansgariskeras gue. Sok yang mau tau lebih lanjut tinggal googling aje. Intinya kenapa doi keren menurut gue, beliau tuh super sholeh. Dari sudut pandang kacamata gue saat ini. Entahlah kedepannya semoga selalu istiqomah. Kenapa? soalnya mas gamal ini. Pendiriannya teguh banget sama islam, liar abis sama cita-cita yang udah dibuat. Dan super duper inspiring!

Salah satu prestasinya yang banyak banget itu. Doi dapet penghargaan HRH The Prince of Wales Young Sustainability Entrepreneurship First Winner 2014, pada Jumat 31 Januari 2014. Karena rumah sakit asuransi sampahnya. Nah kan asuransi keren wkwkwkw.

Intinya gue salut sama orang yang prestasi dunianya guokil banget dan tapi ternyata sholeh pisan. Akidah lurus, kaga liberal, sekuler dan macem2. Dakwahnya kenceng banget jangan ditanya lah ya soal beginian mas gamal.

Semoga keep istiqomah mas!

Ini salah satu tulisan-tulisannya yang gue ambil dari tulisan doi langsung di laman kompasiana. Cekidot. Fudulin bero!

 

http://www.kompasiana.com/gamal_albinsaid/ibadah-taat-ip-empat-prestasi-hebat-dan-menikah-cepat_552ff46b6ea8340b738b45fa

Sembunyikan Amalanmu!

August 19, 2016 § Leave a comment

Bismillah.

Yak hari ini as usual gue ngisi mentoring. Bahasa kerennya liqo. Nah, gue kadang jiper abis waktu mau berangkat. Karena terngiang-ngiang di kepala gue tentang konsep.

“Kaburo maktan indallahi antaquluu maalaa taf ‘aluun”

Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.
(QS As-Shaf : 3)

Kalo bahasa guenya yang mucul di dalam hati. “bacot doang nih lu. Masih sering maksiat ge, berani-beraninya ceramah macem ustadz. Inget coy orang munafik itu masuk neraka!”

Waduh.

Bisa aja sih gue sepik sakit, ada agenda, atau tiba-tiba ngilang terus ga dateng ngisi. Tapi karena ini amanah ya, dan yang ngasih amanahpun percaya sama gue kalo gue bisa. Masa gue cupu dan ga ambil tantangan ini terus malah menghindar. Ga gue banget.

Jadi gue selalu ngingetin ke anak-anak liqoan gue. Kalo gue cuma menyampaikan apa yang Al-qur’an bilang. Apa yang hadits shahih bilang. Jadi jangan liat siapa yang ngomong. Even yang ngomong orang tatoan sekalipun. Kalo kata Al-qur’an itu, yaudah sami’na waato’na. Jangan liat orangnya. Gitu.

Tapi, gue juga berusaha sekuat mampus lah gila untuk ngejalanin apa yang gue omongin. Wah berat bener dah.

Oke intronya kepanjangan. Haha. Jadi materi yang gue kasih hari ini. Tentang menyembunyikan amal. Biar gak masuk ke dalam kategori riya kali ya maksudnya. Tadi seru abis sih kita diskusinya. Kita sharing-sharingnya. Ohiya, satu lagi. FYI gue kalo diskusi selalu berusaha untuk mereka berpendapat dulu, mereka kasih statemen dulu baru gue. Soalnya gue pengen kita kaya seumuran/sederajat aja. Walaupun ya emang gue lebih tua 5tahun dan diposisikan untuk jadi murrobi, macem gurunya lah.

Oke materinya ini :

https://rumaysho.com/656-tanda-ikhlas-berusaha-menyembunyikan-amalan.html

Panjang banget men kalo gue copy kesini. Dibaca sampe abis ya! Jangan cuma scroll-scroll kebawah aje.  Jadi ya intinya jangan riya lah ya. Dan selalu niatkan tulus untuk ridho Allah, dan kebaikan umat manusia juga kemudian masih banyak lagi.

Dan juga gue sering di kritik. Eh ga sering sih. Ada lah yang nge kritik. Gue sangat berterima kasih. Kalo misalnya tulisan-tulisan gue yang ada di blog ini, masih belom lurus secara keislamannya. Masih liberal dan sekuler lah kali ya maksudnya. Oke, dari situ gue belajar untuk lebih berhati-hati, lebih cerdas lagi dalam menulis. Yang ujungnya semoga tujuan dari tulisan-tulisan gue nyampe. Sesuai prinsip dan kebenaran yang gue pegang.

Tapi gapapa sih kalo ada yang mengira tulisan-tulisan di dalam blog ini belum lurus secara keislaman dan kesannya liberal. Karena emang tulisan-tulisan dalam blog ini tujuannya untuk masuk ke temen-temen yang gaul, gokil, ammah etc. Dan paham kalo islam liberal, sekuler itu serem coy! Jadi gadapet kesan sholeh dari temen-temen yang kayanya sholeh ya gapapa. Haha. Berarti gue berhasil untuk dapet kesan liar dan nakal. Padahal tujuannya bukan itu. Ohiya semua sosmed gue isinya sama kaya di blog. Otomatis kesannya sama dengan di blog.

But Thanks! Gue akan terus belajar. Dan semoga nyampe ketujuan. Yang gue udah buat.

Stay wild! Tapi tetep santun….

(Dr. Gamal albinsaid)

Kajian akbar!

April 14, 2016 § Leave a comment

Bismillah.
Al-quran itu jalan yang lurus, ikuti Al-Quran jangan ikuti jalan yg lain..
Masalahnya hukum Al-quran di persiapkan dengn kenyataan kadang2 ada perbedaan pendapatan.. Kenapa?
Bagaimana menyikapinya?
Kenapa Allah menjelaskan secara terperinci? Agar tidak ada Ruang atau celah untuk menyangkalnya.
Co/ Allah maha ESA, sholat Lima waktu, nabi terakhirnya Muhammad SAW, berarti kita Muslim Dan bersaudara

Fiqih~ lahir dari ijtihad, pemikiran manusia. Makanya fiqih ada perbedaan pendapat, kita harus mengerti kenapa terjadinya perbedaan ini.. Bisa benar bisa salah co/terawih 8, 20

Isi ajaran Al-quran itu akhlak, aqidah/iman harus melahirkan akhlah seperti persaudaraan. Iman kuat Akhlaknya pasti baik.

Barang siapa yang beriman pada Allah Dan hari Akhir, hormati saudaranya/tetangganyaa.
Fiqih harus disempurnakan drngamy akhlak. Amalan tak akan sempurna tanpa akhlak.

Fiqih suka dipermasalahkan jadi Islam atau tidaknya seseorang.
Ada juga orang yang nganggep tradisi dijadikan akidah.
Akidah, akhlak, fiqih, tradisi tingkatannya..
Menyikapinya tradisi jika bertolak Belakang tolak..
Dampaknya umat pada berpikir paling bener, terpecah belah..

Bicara fiqih= Bicara hukum
Wajib, Sunnah- dikerjakan dapat pahala ditinggalkan sayang.. Makruh-makrahun dibenci-apabila ditinggalkan dapat pahala dikerjakan dibenci atau tidak disukai Allah contohnya ngerokok

Dulu para sahabat ke Al-quran jika tidak ada langsung ke Rasul.
Namun saat Rasul wafat.. Masalah baru muncul, gimana nyari dalilnya?
Pertama cari di Al-quran, ketika tidak ditemukan cari hadistnya, jika dihadist juga tidak jelaskan secara jelas, maka adakah Ijtihad.
Para sahabat mengumpulkan orang2 hebat. Jika ada masalah yang baru mirip dengan masalah lama maka disamakan=QIYAS(analogi)
Jika sudah disepakati namanya IJMA..

Peran akal, kalau jaman nabi dalil pasti..

Generasi sahabat habis, masuklah generasi tabi’in..
Al-quran-hadist-Ijtihad
Ketika tidak ada, maka tabi’in pun berIjtihad. Pada masa ini lahirlah orang2 hebat..

Madzhab fiqh- madzhab hanafi, Maliki, syafi’i, Hambali.
Kenapa pake ijtihad?
Karena masalah baru muncul, maka perlulah adanya ijtihad. Ijtihad pun tidak boleh jauh2 Al-quran Dan Al-hadist

Imam Ahmad muridnya Imam syafi’i, Imam syafi’i muridnya Imam malik..
Namun ttp ada juga beda pendapat, tapi saling menghargai. Madzhab Alhul Sunnah wal Jamaah..

madzhab hanafi> bekas negara uni sofiet
Madzhab maliki> negara2 afrika
Madzhab syafi’i> negara2 Asia tenggara, irak, mesir
Madzhab Hambali> negara teluk (Saudi Arabia)

Karakteristik madzhab
Madzhab hanafi> alur ro’yi dimana lebih didominasi oleh logika ijtihadnya
Madzhab hanbali> ahlul hadist> fiqh- hadist ijtihadnya yang ada di hadist..
Madzhab maliki Dan syafi’i> menggabungkan Antara Nash Dan ro’yi

Kenapa ada perbedaan?
Adanya lafadz mustytarok(satu kata memilki 2 arti)
Perbedaan dalam menilai kualitas hadist, contoh qunut subuh
Adanya hadist yg belum sampai kepada salah seorang madzhab

Ada etika menyikapi perbedaan
Perkataan Imam syafi’i, “tidak boleh menyalahkan orang lain karena masing2 punya dalil”

Perbedaan Antara bid’ah Dan khilafiyah~ bid’ah tidak ada landasan hukum kalau khilafiyah ada landasan hukum cuman diperdebatkan.
Co/ tarawih 20 rakaat adzan jumat 2 kali itu bukan bid’ah..
Karena Rasul memberikan arahan untuk mengikuti khulafaurrasyidin

Pendapat ulamanya
-Fatwa itu sesuai dengan kondisi Dan situasi negara
-Ijtihad dan penghargaan

Islam itu luas Dan lues.

12469

Tulisan : Yandizar Ersima Sembiring.

Rangkuman acara kajian akbar.

Memperlakukan Fahri Hamzah Secara Adil.

April 11, 2016 § Leave a comment

Bismillah.

Huahahaha. Gatau yak gue kader pks apa bukan. Btw lingkungan gue pks abis sih. Liqo masih di pks. Temen-temen main musik juga banyak yang jadi kader. Beberapa kali bantuin acara pks. Terus fix sih kayanya bantuin bu desy di dpc pks bagian senbud. Dan orang tua gue kader pks juga. Eh kaga deng emak gue udah ex-kader pks. Doi sendiri yang mendeklarasikannya ahaha. Bokap masih dan militan abis. Karena ada masalah internal, bakalan seru dan panjang kalo di ceritain soal kejadian yang akhirnya emak keluar dari jamaah.

Btw ada tulisan yang sangat menarik sih. Langsung di baca aja deh jangan kelamaan nanti basi! 😛

 

Memperlakukan Fahri Hamzah Secara Adil

Saya ingat sekali dan bagi yang masih ingat ya… dulu ketika Fahri Hamzah gencar dan lantang membela Ust. LHI (yang menurut beliau memang layak untuk dibela), begitupun ketika Fahri Hamzah berseteru dengan KPK terutama bila berhadapan dengan Johan Budi (jubir KPK) serta beberapa peristiwa lainnya yang melibatkan beliau, seperti biasa dengan gayanya yang tegas, lugas dan keras, Fahri Hamzah begitu banyak mendapatkan applaus serta simpati dari kader dan simpatisan PKS. Ini fakta, Kawan…

Sangat jarang sekali terdengar ada kader yang memprotes (komplain) terhadap sikap beliau tersebut. Hampir rata-rata kader PKS mendukung dan menyukai gaya Fahri Hamzah yang terkenal dengan sebutan ‘singa parlemen’ ini, yang memang sudah menjadi ciri khas beliau. Walaupun memang ada juga beberapa kader yang mengkritisinya (kontra), akan tetapi tak seberapa jumlahnya jika dibandingkan dengan yang mendukungnya (pro). Mengapa? Karena waktu itu Fahri Hamzah masih menjadi “kader” PKS, bahkan beliau merupakan salah satu kader unggulan (terbaik) dalam tubuh partai ini. Tak ada yang mampu memungkirinya…

Namun sekarang kenyataan itu berbalik 180 derajat. Pasca dipecatnya Fahri Hamzah dari PKS (3/4/2016), suara kader PKS pun terpecah menjadi dua. Antara yang mendukung keputusan PKS dengan yang mendukung Fahri Hamzah. Kader yang masih “loyal” kepada Fahri Hamzah tetap konsisten membela beliau. Sedangkan kader PKS yang tadinya “pernah” mendukung (sepakat) dengan gaya beliau, sekarang ramai-ramai berbalik menghujat dan mem-bully beliau.

Melihat kenyataan ini saya menjadi sangat miris dan cuma bisa tersenyum kecut sambil beristighfar, beginikah “nasib” seorang Fahri Hamzah yang sudah sekian tahun bersama PKS harus diperlakukan oleh saudara-saudaranya sendiri yang notabene adalah orang-orang yang juga pernah berjuang bersamanya membesarkan partai ini? Duh…alangkah naifnya…!!!

Namun terlepas dari masalah ini maaf, tulisan saya ini tidak dalam kerangka membela atau men-judge siapa-siapa, baik itu Fahri Hamzah maupun kader PKS lainnya, baik yang pro ataupun yang kontra. Saya hanya mencoba bersikap fair dan realistis saja terhadap
“fenomena” Fahri Hamzah ini. Begitu banyak pertanyaan pilu yang menggelayuti batin saya: apakah seseorang yang walau sebesar apapun juga dosa-dosanya seperti Fahri Hamzah ini, layak kita perlakukan dengan cara-cara yang tidak fair dan adil? Dengan cara-cara yang sangat menyakitkan? Seberapa besar dan beratnyakah kesalahan yang telah dilakukan oleh Fahri Hamzah? Tak adakah lagi lautan maaf dalam hati kita terhadap saudara kita Fahri Hamzah? Di mana sementara itu pintu ampunan dari Allah SWT saja masih luas dan tetap terbuka lebar bagi setiap hamba-Nya yang mau bertobat. Sebegitu sucinyakah diri kita jika dibandingkan dengan saudara kita Fahri Hamzah?

Semua itu dilakukan hanya karena sekarang beliau sudah tak lagi “serumah” dengan kita? Dulu ketika dia masih bersama kita (hubungannya masih mesra), dia begitu dielu-elukan, disayang dan ditimang-timang. Namun ketika sudah berpisah (dipecat), lantas dia dibuang dan dianggap sebagai seorang pesakitan dan pecundang yang sudah melakukan sebuah kesalahan besar yang tak terampuni dosa-dosanya.

Duhai…alangkah sedihnya… Jika saya, anda atau kalian yang berada di posisi Fahri Hamzah hari ini, bagaimanakah perasaan kita? Kemanakah perginya nurani kita? Apakah sudah hilang tersaput kebencian dan dendam yang bercokol kuat dalam diri kita? Astaghfirullah…mari kita sama-sama beristighfar, Saudaraku…

Dan sekali lagi saya tegaskan, tulisan ini tidak dalam kerangka membela atau men-judge siapa-siapa, baik Fahri Hamzah atau kader PKS lainnya termasuk pengurus-pengurus PKS yang lebih “berkompeten” dengan masalah ini. Tidak sama sekali! Di sini saya hanya ingin kita sama-sama bisa berlaku adil terhadap siapapun juga termasuk Fahri Hamzah, walaupun mungkin tak bisa bulat 100% benar. Namun paling tidak, kita bisa menempatkan segala persoalan sesuai pada tempatnya dan apa adanya (asas porposionalitas). Janganlah karena kita tidak senang kepada sesuatu atau seseorang, lantas membuat kita tidak bisa berlaku adil kepadanya. Yuk…mari masing-masing kita introspeksi (muhasabah) diri, mari kita sama-sama merenung, sesungguhnya siapakah diri kita ini?

Wallahu a’lam bishshawab… hanya kepada Allah kita semua minta ampun dan menggantungkan segala urusan. Semoga Allah SWT senantiasa membimbing hati kita kepada kebenaran dan keadilan… aamiin…

*NB: Sekali lagi dengan segala kerendahan hati saya mohon maaf lahir-batin, jika ada yang tidak berkenan dengan tulisan saya ini. Saya lakukan karena cinta kepada saudara-saudara saya di PKS, partai (jamaah) yang selama hampir 25 tahun menyertai perjalanan dakwah saya. Salam ukhuwah…

Oleh: Ria Hidayat
Akhwat PKS

http://www.portalpiyungan.com/2016/04/memperlakukan-fahri-hamzah-secara-adil.html

Cari Masalah!

April 6, 2016 § Leave a comment

Bismillah.

Nonton dulu ini! Wajib yak! wkwkwkw. Ini keren.

Cari masalah! Cari masalah! Cari masalah! yang penting Allah ridho. Ga bikin dosa. Dan ga melanggar peraturan yang ada di indonesia! yeaaah 😀

Kadang kita suka mikir kenapa banyak masalah. Kalo abis liat video diatas barusan sih, harusnya pemikiran kita berubah. Malah jadi gini.

Ada ga nih yak masalah yang harus gue solve. Dan gue hadapi untuk dapet pembelajaran yang luar biasanya.

Nah kalo gaada masalah kan berarti harus nyari masalah! #BOOM

Ikut Rohis Itu Keren!

March 29, 2015 § 2 Comments

Bismillah.

Blog gue emang tempat gue buat nyampah. Pemikiran-pemikiran menarik yang melayang dalam benak gue, akan gue tulis. Daripada cuma jadi ide dan menghilang begitu saja dalam ruang hampa. Jadi terimakasih untuk para pembaca setia yang suka ngebaca tulisan-tulisan sampah disini! (udah ada 3700orang yang kurang kerjaan berkunjung ke blog ini) Hatur nuhun.

Gue alumni rohis. Dulu pernah jadi wakil ketua, terus lanjut jadi ketua rohis. Sekarang alhamdulillah masih bisa digerakkan untuk bantu-bantu wasilas. Bersyukur banget dah. Alasan gue masuk rohis konyol banget. Tapi dari ke konyolan itu jadi hal yang paling berharga dalam hidup gue. Jadi jangan suka meremehkan hal-hal konyol yakk!

Alasannya dulu gue takut! Ya gue takut. Karena di smp gue di doktrin mulu sama guru-guru di smp gue. Kalo pergaulan di sekolah negri itu warbiasa. Jadi ya gue nyari aman, ikut rohis biar bisa punya temen sholeh-sholeh.  Tapi ternyata ga gitu juga ahahaha. Kao pergaulan bebas emang udah biasa kali yak di indonesia. Jadi gausah harus ditakutin.

Bener ini mah gaboong, gue dulu smp cabut sanlat. Pas di SMA jadi ketua panitia sanlat -___-. Kalo reunian sama temen sd pada gapercaya gue yang suka ngurusin masjid pas SMA. Buset sebejat itukah gue? Wailah wkwkw.

Tapi benar dah. Gue bilangin ke semua pelajar muslim di indonesia kalo masuk rohis tuh penting!!! Surga tuh ada men, masa masih pada berani sih sama api neraka! Udah putusin aja tuh pacar  lu semua. Oke maap ganyambung wkwkw.

Karena di rohis gue dapet banyak hal yang menurut gue sangat berharga. Tentang cinta, solidaritas, dan ujung-ujungnya emang harus lillah.

Gaya banget sih lillah, lillah! Sok suci lu.

Wakaka bodo amat! Sumpah ya gue pernah ketemu orang-orang pemikiran macem gini. Contohnya pas gue berusaha untuk ga mencontek saat ulangan. Di bilang sok suci aelah. Emang Allah galiat kalo lu curang. Gapenting men hasil. Kalo Allah ga ridho. Ga guna.

Terus gue dapet tittle hasil pencitraan gue di rohis. Wkwkw oke becanda. Anak rohis entah kenapa dapet kharisma yang positif di lingkungannya. Entah di anggep beneran sholeh lah, anak baik banget lah, dll. Sumpah ya kocak. Kita teh di rohis masih belajar untuk jadi baik bukan isinya semua anak baik. Nah fakta ini juga yang bikin anak-anak yang menjudge dirinya tidak sholeh/bejat enggan masuk rohis. Padahal mah sanss lah coy.

Gue juga masih bisa nongkrong sama temen gue yang bukan rohis. Pokonya jangan mengekslusifkan diri lah ya. Yang penting jangan mau terwarnai!

Besok daftar rohis yee 😀

33784

Kenapa Harus Ikutin Aturan Agama (Islam) Mulu Sih?

March 17, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Bingung aja sama orang-orang atheis ehehehe. Kenapa ya ko mereka bisa gapercaya ada tuhan, akhirat dan lain-lain. Padahal kan kita punya otak dan bisa kali mikir kenapa semua ini ada? Gamungkin kan ujug-ujug ada semua yang di dunia ini. Walaah pusing pala berbie.

Kenapa harus ikutin aturan agama mulu sih! Dikit-dikit agama dikit-dikit agama! Baju aja segala diatur sama Agama kenapa sih!???!?!?!?!

Setdah.

Yang begini atheis juga bukan? Gausah punya agama dah yang punya pemikiran seperti ini. Hapus aja kolom agama lu dari ktp. Sip?

Sumpah ya bukannya apa-apa berdasarkan pengalaman hidup gue selama 19 tahun. Gue udah berani baca yang namanya buku filsafat. Buku-buku science karangan bapak darwin dan kawan-kawannya. Dan memang luar biasa! Waw! Keren banget karya-karya mereka. Dan selama gue mikir-mikir gajelas selama 19 tahun, nanya-nanya sana sini. Akhirnya gue yakin islam itu yang BENER! bukan yang paling bener.

Dan manusia itu teh tolol! Bodoh! gabisa apa-apaan. Cuman air mani yang bergabung dengan telur dan jadilah! Pas masih bayi juga gabisa ngapa-ngapain kan? Masih sering ditolongin ibunya juga buat makan,boker,dll. Aelah udah gede dan ngerasa ilmunya banyak gapercaya tuhan lagi! Gila sombong banget dah sumpah! Ayolah mikir udah dikasih otak yang sempurna parah juga. Please.

Dan buat yang gamau dan gasuka sama aturan agama islam. Please lu teh muslim udah bersyahadat. Percaya dong aturan yang Allah buat itu TERBAIK dan TERSEMPURNA buat kita. Lagian udah terbukti ko secara scientific. Cek aja!

Tulisan ini saya buat untuk diri saya sendiri.

Allahualam.

Where Am I?

You are currently browsing the Dakwah category at eibidifaiq.