Dokter jarang sakit?

January 31, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue udah pernah nulis tentang dulu ngebet banget pengen jadi dokter. Harus jadi dokter pokonya, menolong orang tanpa pamrih. Memberikan pertolongan kesemua orang tanpa liat kasta di dalam masyarakatnya. Kesehatan murah ga mahal lagi. Biarpun harus sekolah lebih lama, beli-beli mayat buat praktek liburan yang kurang lah itu semua gue siap menghadapinya demi menjadi seorang dokter. Klise dan gaya sih, tapi serius di otak gue dulu gitu. Jadi dokter mengabdi untuk tuhan, bangsa dan kemanusiaan. Azig. Tapi sekarang berubah ketiga gue gagal dapet ptn kedokteran, realistis aja sekarang mah, kuliah (dulu) belajar yang bener, kerja dapet duit cepet nikah. EH wakakakaka. Canda semoga aktifitas kita di ridhoi Allah swt ya pembaca blog ini maupun gue aamiin hehe.

Pernah gak sih lu merhatiin dokter tuh jarang banget sakit? Gue sering merhatiin looh. Soalnya contohnya deket banget sama gue, ya om gue dokter dan jarang sakit. Beliau tuh ya perokok berat men, tidurnya berantakan. Olahraga jarang banget. Tapi jarang banget sakit dan gue gapernah gitu liat dia masuk rumah sakit karena dirawat serius. Bahagia mulu padahal kehidupan kesehatannya kacau. Gatau sih gue merhatiinnya gitu. Setelah gue nanya dan mikir-mikir kenapa sih fenomena ini bisa terjadi. Alasan yang paling utamanya sih beliau punya kebiasaan positif think. Misal gini lagi pusing jangan minum obat katanya. Pikirin aja sehat sehat, makan yang banyak dan sehat, tidur bentar nanti juga sembuh. Beliau bilang sendiri kalau obat tuh bahan kimia, ngerusak. Pas ada pasien gausah di cek ke ruangan periksa juga bisa udah langsung ngasih obat katanya. Ngecek2 itu cuman gaya-gayaan biar lebih percaya aja pasiennya, padahal mah pasien yang sakit ngasih tau keluhannya apa juga udah bisa dikasih obat. Itu statemen om gue yang dokter ya bukan kata gue. Tapi ko ngeselin ya? Hahaha begitulah realitanya pada om gue. Tapi jangan di generalisir ya.

Emang sih yang memberikan sehat dan sakit kan Allah swt ya, dokter hanya sebagai “tangan” Allah swt yang diberikan kepercayaan untuk menyembuhkan seseorang yang sakit karena ilmunya yang mumpuni di dunia kesehatan. Tapi sebagai seorang muslim yang bener kita harus cari tau dong alasan logisnya kenapa ini semua bisa terjadi. Semua di muka bumi gaada yang ujug-ujug jadi. Gue percaya semua ada sebab dan akibat. Logisnya dimana kalau positif think bisa nyembuhin? Gue googling dikit juga dapet alasannya disini. Tapi gue buat teori-teorian boleh kan hehe. Kan semua di tubuh kita kan yang mengatur centralnya di otak ya. Terus kalo otak kita suruh untuk bilang “sembuh lu pusing, sembuh sembuh jangan sakit mulu” sel-sel yang ada di kepala memperbaiki diri sendiri dong. Kan otak udah nyuruh sembuh untuk memperbaiki, otomoatis sembuh deh hehehe. Ga se simple itu sih kompleks lah pasti, disitu lah keseruannya karena kompleksitas tadi.

Jadi mari yuk hidup seru untuk terus bersyukur dan positif think-in aja semua hal di dunia ini 🙂

Advertisements

Pacaran dosa apa nggak? Coli dosa apa nggak?

January 27, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Ga tau tiba-tiba gue keinget temen gue dikelas dulu pas lagi pelajaran agama. Nanya gini, pak coly (mastubrasi) dosa apa nggak? dijawabnya kontroversial sekali sama guru gue. NGGAK asal. Asal apa? Asal kamu di coli-in sama istri kamu. Kampreeeeeet. Kirain gue beneran boleh nggak dosa. Duh asik atuh ya. Hehehe. Pertanyaan yang sama juga pada hal pacaran boleh apa nggak? BOLEH asal pacarannya abis ijab kabul. Yaiyalaaah.

Gue iseng-iseng googling. Coli tuh sehat ga sih dalam kacamata science. Ternyata sehat loh. Wah? berarti harus coli mulu nih yang rajin biar sehat. Ya? Terserah sih itukan pilihan lu masing-masing. Karena gue punya agama gue juga liat dari kacamata agama gue. Wah ternyata dosa bro wkwkwkw. Hentikanlah kebiasaan coli kalian! haha. Kalo merasa seorang muslim berarti harus ikutin aturan Allah dong? kalo gangikutin berarti agamanya apa? Gausah ngaku muslim lah. Hapus aja kolom agamanya di ktp elu. Gitu sih menurut gue haha. Kita ngejalanin agama jangan setengah-setengah lah. Usahain full ikutin semua aturannya. Males? elah masih jaman males. Gue sih mending takut api neraka daripada males.

Terus kalo coli sambil pacaran sama cewe kita boleh ga? pikir sendiri.

Perlukah tidur?

January 27, 2015 § Leave a comment

Bismillah.

Gue bermasalah banget sama waktu tidur. Kadang bisa tidur 12 jam kadang bisa sampe ga tidur sama sekali. Wah. Kalo gue liat lagi di tahun 2013. Waktu masih jadi pelajar sma. Gue sangat suka tidur. Harus tidur. Jarang banget untuk ga tidur sama sekali. Alasannya mungkin ketakutan ya, meninggal gitu. Soalnya gue pernah baca berita, ada orang ga tidur 3-4 hari terus meninggal. Zzzzz. Ngeri jadi gue harus tidur malem pokonya, efek dari baca berita itu mungkin ya? entahlah.

Tapi sekarang berubah, gue jadi sering ga tidur malem. Ga sering sih kadang aja. Kalo lagi butuh dan pengen. Setelah gue analisis alasan awalnya mungkin karena ngeliat temen-temen gue yang mahasiswa ya. Mereka tidurnya berantakan banget. Ngerjain tugas ini itu. Sampe gasempet tidur beh modar. Terus gue ngikutin latihan jadi mahasiswa ceritanya hehe. Kalo gue asalannya macem-macem buat ga tidur. Kegiatan yang sesuai passion gue. Waktu gue banyak dan gue jadi lebih banyak melakukan hobi gue. Gue ngerasa sayang banget waktu gue dipake buat tidur.

Terus gue liat dari kaca mata science ya. Tidur itu yang penting cukup. Ga berlebihan dan lu yang nge cek sendiri cukup atau nggaknya. Liatnya dari mana? liatnya dari badan lu. Rasain sehat apa nggak kalo tidur kurang atau tidur berlebihan. Soalnya gue sering juga tidur berlebihan dan itu bikin pusing. Ya orang-orang hebat pun tidurnya secukupnya. Dan intinya mereka sehat-sehat ga gampang sakit. Itu.

Where Am I?

You are currently browsing the Kesehatan category at eibidifaiq.